“Copy Darat” dengan Dr. Nasih

Beberapa waktu yang lalu ada pengunjung blog yang memberi komentar. Di bagian nama, tertulis Nasih. Komentar ini memberi semangat saya untuk menulis di blog. Saya memberi komentar balik dan akhirnya kami saling berkirim email.

Pak Nasih ternyata adalah dosen di Fak. Pertanian UGM di bagian kesuburan. Saya senang sekali, karena kebetulan saya juga sering berkutat di masalah kesuburan tanah. Saya pikir saya bisa menimban ilmu dengan Pak Nasih tentang masalah kesuburan tanah.

Aku silaturahim ke lab Dr. Nasih di Faperta UGM

Aku silaturahim ke lab Dr. Nasih di Faperta UGM

Sampai akhirnya saya janjian ketemu dengan Pak Nasih di labnya. Saya datang berdua dengan teman saya, Muhamat. Sesampai di sana saya senang sekali. Ternyata Pak Nasih adalah dosen yang masih muda, energik, dan banyak ide-ide segar. Tak berapa lama kami pun asik ngobrol tentang macam-macam. Mulai dari blog, menulis, kompos, biofertilizer, pupuk, dan literature.

Pak Nasih menyampaikan sesuatu yang sangat menarik bagi saya. Kebetulan spesialisasi Pak Nasih adalah masalah unsur karbon di dalam tanah. Pendapat Beliau (ini pendapat ahlinya…lho…) kalau saja kandungan bahan organik tanah bisa ditingkatkan sampai 5% saja, maka petani tidak perlu pupuk. “Lho..kenapa bisa begitu, Pak? “ Tanya saya menyelidik bercampur penasaran.

Kandungan bahan organik itu merupakan salah satu indicator kesuburan tanah. Dengan kandungan bahan organik yang tinggi, maka unsur-unsur lain akan diikat oleh bahan organik tersebut dan tersedia untuk tanaman. Perlu diketahui bahwa menurut Puslit Tanah (itu namanya yang dulu), kandungan bahan organik di tanah pertanian di Indonesia tidak lebih dari 2%. Apalagi dengan cara budidaya yang sangat intensif dan tidak memperhatikan pasokan bahan organik tanah, kandungan organik tanah semakin menipis. Akibatnya sangat banyak sekali, misalnya saja jumlah pupuk kimia yang diberikan harus semakin banyak.

Pak Nasih juga menunjukkan bahwa dia memiliki ribuan literature yang terkait dengan masalah kesuburan, termasuk biofertilizer, kompos, pupuk organik, dan lain-lain. Ini salah satu yang sangat saya suka, karena saya bisa ‘barter’ literature dengan Pak Nasih.
Saya berharap suatu saat nanti ada sesuatu yang dikerjakan bersama-sama antara saya dengan Pak Nasih. Insya Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s