Mengenal Tanaman Jahe Gajah, Jahe Merah dan Jahe Emprit (Zingiber officinale Rosc.): Botani dan Sistematika

jahe ginger zingiber officinale

Jahe (Zingiber officinale Rosc.) (foto dari Wikipedia, buku Kohler)

Jahe adalah salah satu bumbu/remah2 yang paling penting dan paling banyak digunakan di seluruh dunia. Tanaman jahe tersebar mulai dari daerah tropis hingga daerah sub tropis. Pada masa lalu, jahe lebih dihargai sebagai tanaman obat dan menjadi salah satu bahan penting dalam pengombatan di China dan India. Di Eropa, jahe juga merupakan obat karminative ringan yang paling berharga dan menjadi komponen dari banyak sediaan farmasi.

Jahe atau dalam bahasa Ingris disebut Ginger, secara botani dikenal dengan nama Zingiber officinale Rosc. Zingiber officinale Rosc termasuk dalam famili Zingiberaceae. Nama latin zingiber kemungkinan berasal dari bahasa Tamil kuno (India) akar, ingiver, yang berarti rimpang jahe (Ravindran dan Babu, 2005). Penulis lain menduga zingiber berasal dari bahasa Sangsekerta singavera (Watt, 1872; Rosengarten, 1969; Purseglove et al., 1982), yang berarti tanduk, karena bentuk rimpang jahe yang cercabang-cabang seperti tanduk rusa. Kata officinale berasal dari bahasa latin (officina) yang berarti digunakan dalam farmasi atau pengombatan (Johson, 1981).

Jahe melalui saudagar-saudagar dari Arab, jahe menyebar ke Yunani dan Roma, dan dari sini menyebar ke Eropa Barat.

—– lanjut lagi lain waktu —–

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s