Category Archives: Video

Penjelasan Teori Relativitas Einstein

Advertisements

Android TV, Calon Pembunuh Televisi

KODI Android TV

Menginstall KODI di Android TV

Semua berawal karena rasa kebosanan, kejengkelan dan ketidakpuasan saya (dan keluarga) dengan acara-acara televisi. Perasaan siaran-siaran televisi isinya sampah semua. Sinetron-sinetron yang tidak bermutu, musik-musik yang sangat mengganggu, dan berita-berita tendensius penuh propaganda, maupun acara-acara debat yang memuakkan. Terus terang saja. Belum lagi dengan banyaknya iklan-iklan yang tidak kalah menjengkelkannya.

Kami jadi sangat jarang-jarang sekali melihat acara televisi. Kami merasa dijajah oleh pemilik media televisi. Sebagai pemirsa, kita tidak bisa bebas memilih acara/tayangan apa yang ingin kita tonton. Kebebasan kita terbatas, acara televisi diatur oleh produsernya. Misalnya saja, kalau di malah hari sangat sulit sekali bisa menonton acara masak-memasak, karena acara itu umumnya ditayangkan pagi atau siang hari.

Sebagai pelampiasannya, kita beralih ke media on-line. Terus terang, kami lebih banyak melihat tayangan-tayangan video di YouTube.com. Sebagai penonton kita diberi kebebasan untuk memilih video mana yang ingin kita lihat. YouTube.com dan Google raksasa jagad maya yang luar biasa. Hampir semua ada di YouTube.com atau di Google. Bahkan teman Swedia saya berseloroh, “Kalau di YouTube.com tidak ada, berarti tidak ada di dunia nyata.” Ada benarnya juga, kata saya dalam hati.

Mau belajar memasak ada, mau belajar bahasa inggris ada, mau belajar mengaji ada, mau mendengarkan kajian Ust. Abdul Somad, Lc.MA juga ada. Memang akhir-akhir ini saya sering mendengarkan kajian Ust. Abdul Somad di FB maupuan di YouTube.com. Kami melihat video YouTube.com di smartphone atau di iPad. Ukurannya kecil, bisa nonton sambil tiduran atau bisa disambi mengerjakan yang lain.

Tanpa kami sadari, kami mulai beralih ke media on-line seperti YouTube.com atau media lain yang lebih memberikan kebebasan pada kita sebagai penonton untuk memilih tayangan yang kita inginkan. Selain itu, di jagad maya tersedia ribuan video yang diupload oleh ribuan, mungkin jutaan orang. Sebagian besar free alias gratis tis…..

Ini yang tidak dimilili oleh station-stasion televisi saat ini, yaitu kebebasan memilih. Dalam jangka panjang, dugaan saya orang-orang akan beralih ke media on-line dan meninggalkan televisi konvensional. Saya memperkirakan dalam beberapa tahun ke depan televisi akan digilas oleh media on-line. Yakin sekali.

Setelah itu saya mulai berfikir, apakah sudah ada atau kita bisa melihat YouTube di dengan menggunakan layar televisi. Setahun atau dua tahun yang lalu, saya pernah mau membeli Apple TV, tapi karena harganya yang cukup mahal dan koneksi internet masih buruk waktu itu, saya membatalkan rencana untuk membelinya.

Waktu terus berlalu, koneksi internet semakin cepat. Apalagi di perumahan kami sudah masuk fiber optik oleh dua perusahaan telekomunikasi terkemuka. Internet jadi semakin lancar jaya. Saya juga sempat melihat di sebuah Mall besar sudah ada televisi yang bisa menonton youTube langsung secara on-line. Setelah saya perhatikan televisi ini menggunakan sistem operasi android. Menarik sekali, tapi harga televisinya muahal dan hanya televisi berlayar gede saja.
Continue reading

Pemandangan Sampah Plastik

Secara visual, sampah yang kita lihat akan dominan plastik. Kenapa bisa demikian, karena sampah plastik sangat sulit terurai. Sampah ada dua kelompok besar: organik dan anorganik; termasuk plastik di dalamnya. Sampah organik bisa terurai dengan berjalannya waktu. Sampah organik semakin lama akan berkurang dan akan habis. Tetapi sampah plastik tidak terurai. Jadi semakin lama akan semakin menumpuk dan semakin banyak.

Masyarakat kita juga memiliki kebiasaan untuk membungkus sampah dengan plastik. Akibatnya, sampah akan terlihat dominan sampah plastik. Demikian juga sampah yang dibungkus, yang organik juga akan lebih sulit terurai.

Pemandangan ini diambil di TPA Galuga.

Tantangan Makan Bioplastik: H. Najamudin

Bang Demul Makan Bioplastik

Masalah Sampah Plastik di Berbagai Belahan Dunia

India

Rusia

Lutan Indonesia

Daur Hidup Plastik

Masalah Sampah Plastik

Bermain Arung Jeram di Sungai Cikanini Desa Citalahab

Di desa Citalahab mengalir sungai Cikaniki yang airnya jernih dan bersih. Sungai Cikaniki membelah desa Citalahab Central. Tidak ada sampah sama sekali. Penduduk desa tidak pernah membuang sampah ke sungai. Bahkan air buangan dari kamar mandi dan WC rumah pun tidak ada yang dialirkan ke sungai. Bersih-sih pokokknya.

Sungainya tidak terlalu dalam. Bagian paling dalam paling cuma sepusar anak-anak. Tapi banyak batu-batu di sungai ini. Batu-batunya ada yang besar-besar/ Anak-anak desa Cikaniki senang bermain di sungai ini. Salah satunya adalah bermain arung jeram dengan menaiki ban dalam. Asik sekali. Kami pun ikut senang menyaksikan mereka bermain di sungai.

Salah satu dari mereka menawarkan ban kepada kami. Mungkin mereka tahu kami pun ingin mencoba arung jeram ini. Saya dipinjami ban yang berukuran besar. Ban dalam bis. Yusuf pun berjingkrak-jingkrak kegirangan. Dia ingin merasakan sensasi naik ban di sungai. Maklum, di kota tidak pernah ada yang seperti ini.

Anak-anak itu menunjukkan jalan kepada kami di mana startnya. Cukup jauh juga. Kami mesti berjalan sekitar 200an meter dari tempat kami. Sampainya di tempat itu, saya duduk duluan dan Yusuf aku pangku. Meski sungainya dangkal, sebenarnya saya khawatir juga kalau Yusuf jatuh ke sungai.

Pelan-pelan kami mulai mengikuti arus. Pantatku terbentur-bentur batu. Asik…. tapi sakit juga. Anak-anak desa ada di depan dan belakangku. Mereka mengawal kami dan menunjukkan arus air yang lancar untuk dilalui.

Seru tapi juga sedikit mengerikan. Ban berputar mengikuti arus. Sesekali terbentur batu-batu besar. Ketika arus semakin deras Yusuf agak panik dan mulai ketakutan. Akhirnya dia menangis juga. Tapi tidak mungkin untuk berhenti, kami berada di tengah sungai dan airnya cukup deras. Sambil menangis kami terus mengikuti aliran sungai. Lewat bawah-bawah pohon yang rimbun. Khawatir juga kalau ada ular atau binatang melata lainnya. Alhamdulillah, lancar tidak ada apa-apa.

Cukup jauh juga. Saya kira lebih dari 500 meter kami menyusuri sungai Cikaniki. Kami menepi di ujung desa. Karena setelah itu akan melewati hutan dan ada air terjunnya.

Sekali mencoba kami ingin mencoba lagi. Royan dan Abim pun ikutan juga. Kini pakai ban sendiri-sendiri. Anak-anak desa meminjami kami ban. Kami belum cukup pengalaman mengarungi sungai ini. Di air yang deras, sempat saya jatur berguling. Kepala kena batu. Lumayan juga.

Kami tidak kapok. Justru semakin tertantang. Kami mencoba hingga 4 kali putaran. Kalau hari tidak menjelang gelap. Mungkin kami masih terus main di sungai. Kembali jadi anak kecil.


Kontak Person Desa Wisata Citalahab Pak Suryana 0857 1681 8469 atau 0858 1494 1502


#Halimun
#Cikaniki
#Citalahab

Cara Mudah Membuat Edible Bioplastik