Category Archives: Pestisida Nabati

Buku Metode Analisis Biologi Tanah

Metode Analisis Biologi Tanah, Prof. Rasti Saraswati

Metode Analisis Biologi Tanah, Prof. Rasti Saraswati

Download buku ini versi pdf gratis: Metode Analisis Biologi Tanah

Buku untuk Pecinta Biofertilizer alias Pupuk Hayati alias Pupuk Mikroba.
Ternyata petani-petani kita sangat haus ilmu. Saya upload foto buku tentang kesuburan tanah langsung banyak yang pesan. Buku itu memang rekomended banget sih, karena sangat jarang ada buku berbahasa Indonesia yang membahas topik itu dengan sangat detail.

Satu lagi buku yang sangat bagus untuk teman-teman yang berkecimpung di dunia ber-pupukkan hayati atau pupuk mikroba atau biofertilizer. Terus terang saya belum pernah mendapatkan buku yang membahas tentang topik ini dengan cukup detail dan lengkap.

Buku dengan judul ‘Metode Analisis Biologi Tanah’ yang ditulis oleh salah satu dedengkot biofertilizer Indonesia, Prof. Rasti Saraswati ini bisa mengisi kekosongan itu. Judulnya memang metode, tapi isinya cukup detail mulai dari pengenalan mikroba tanah, isolasi mikroba-mikroba fungsional, cara kultur, pemurnian biakan, identifikasi dan juga cara perbanyakannya.

Memang, sebagian besar metode yang ditampilkan adalah metode kerja di laboratorium. Ada beberapa bagian yang belum dibahas jika akan menuju ke produksi biofertilizer. Namun, minimal dengan buku ini bisa menjadi panduan untuk mengembangkan biofertilizer.

Buku ini cukup tebal: 300 halaman. Kertasnya art paper, kertas cetak yang mahal dan bagus. Foto-fotonya berwarna. Di cetak oleh Badan Litbang Pertanian tahun 2012.

Saya tidak tahu apakah buku ini masih tersedia atau tidak. Terakhir saya main ke lab tanah, tempat bu Rasti bekerja, bukunya off stock.

Continue reading

Advertisements

Menanam Kol dengan Polybag di Pekarangan Rumah

pertanian, kol, polybag

Pak Doddy dengan kol yang ditanam di pekarangan rumah dengan polybag.

pertanian, kol, polybag

pertanian, kol, polybag

Menanam kol dengan polybag di pekarangan rumah


Continue reading

Perangkap Sederhana untuk Tikus Sawah

Beberapa waktu yang lalu saya mendapatkan video tentang perangkap tikus sederhana yang bisa dibuat dari barang-barang bekas. Perangkap itu dibuat untuk tikus yang dirumah. Ide ini ternyata bisa juga dibuat untuk tikus-tikus di sawah juga. Saya mendapatkan sebuah postingan di sebuah fan page Facebook yang memuat foto perangkap tikus ini. Bentuknya mirip dengan yang di video itu, cuma dimodifikasi sedikit dan disesuaikan dengan bahan-bahan yang tersedia.

perangkap tikus sederhana

Perangkap tikus sederhana

Perangkap tikus ini bisa dibuat dari galon bekas cat. Perangkapnya bisa pakai botol plastik bekas obat atau botol apa saja yang berbentuk bulat. Kedua ujungnya diikat dengan kawat, sehingga bisa berputar. Permukaan botol itu diolesi dengan makanan yang disukai oleh tikus. Di sini dicontohkan pakai selai kacang. Bisa juga pakai terasi yang baunya menyengat.

Nah, bagian bawahnya diberi air. Agar jika tikusnya jatuh langsung tenggelam dan akhirnya mati. Tinggi galon ini akan menyulitkan tikus untuk loncat keluar.

Agar tikus bisa naik, diberi panjatan dari potongan kayu. Diletakkan sedemikian rupa sehingga tikusnya akan loncat ke botol dan akhirnya jatuh.

Ide ini saya rasa bisa dipakai untuk tikus-tikus sawah. Perangkap bisa dibuat beberapa buah dan diletakkan di beberapa titik di sawah. Kalau musim hujan mungkin perlu diberi peneduh akar airnya tidak masuk ke dalam perangkap sampai penuh.

Perangkap tikus ini bisa juga diletakkan di rumah atau digudang. Biasanya banyak tikus got yang masuk rumah. Gudang yang jarang dibuka juga bisa didatangi tikus untuk membuat sarang.

Mudah sekali bukan, silahkan dicoba. Semoga bermanfaat.

Penanggulangan Penyakit Busuk Rimpang Jahe

Saya menemukan sebuah jurnal hasil penelitian tentang penyakit busuk rimpang rimpang jahe secara organik, yaitu dengan cara aplikasi ekstrak tanaman Boerhavia diffusa. Menurut penelitian ini, perendaman bibit jahe dengan ekstrak tanaman Boerhavia dan aplikasi semprot ke daun bisa mengatasi serangan penyakit busuk rimpang jahe ini. Sayangnya, saya tidak tahu nama lokal dari tanaman ini. Kalau ada teman-teman yang tahu, bisa sharing biar tanaman jahenya tidak terserang penyakit busuk rimpang.

Tanaman boerhavia diffusa yang bisa dimanfaatkan untuk mengatasi serangan penyakit busuk rimpang jahe.

Tanaman boerhavia diffusa yang bisa dimanfaatkan untuk mengatasi serangan penyakit busuk rimpang jahe.


Continue reading

Peatisida Nabati: Ekstrak Gatubrotemsi


Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Gatubrotemsi

OPT : ulat, walang, dan kepiding tanah

Bahan:
1. Umbi gadung 1 kg
2. Tembakau 1 ons
3. Akar tuba satu jengkal
4. Daun sirih  1genggam
5. Brotowali 1 genggam
6. Air bersih secukupnya

Cara pembuatan:
1. Gadung dikupas dan diparut.
2. Tuba, brotowali, tembakau ditumbuk.
3. Daun sirih diremas2 dengan 3 L air.
4. Semua bahan dicampurkan jadi satu.
5. Campuran direbus hingga mendidih.
6. Larutan disaring.

Cara Pemakaian:
1. Larutan diencerkan dengan dosis 60 ml per 14 L air.
2. Larutan diaduk merata.
3. Larutan siap disemrotkan ke tanaman.

Pestisida Nabati: Ekstrak Gadung


Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati/organik yang saya dapat dari Pak Haji.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Gadung

OPT: hama ulat

Bahan:
1. Umbi gadung 1 kg
2. Air secukupnya

Cara pembuatan:
1. Umbi gadung dikupas dan diparut.
2. Parutan umbi gadung diperas dan airnya dikumpulkan. Air perasan ini yang mengandung racun. Jika perlu tambahkan sedikit air.
3. Larutkan 5-10 air perasan per liter air. Aduk merata. Larutan siap diaplikasikan.

Pestisida Nabati: Ekatrak Gatem


Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji. Bahan untuk membuat pestisida nabati ini adalah bahan organik, jadi ramah lingkungan.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Gatem (Gadung Tembakau)

OPT Sasaran: wereng hijau dan wereng batang coklat

Bahan:
1. Umbi gadung 1 kg
2. Tembakau 1 ons
3. Air bersih secukupnya.

Cara pembuatan:
1. Gadung dikupas dan diparut.
2. Tambahkan kurang lebih 3 gelas air dan dibiarkan semalam (12 -24 jam).
3. Tembakau direndam dalam 2 gelas air dan dibiarkan semalaman (12-24 jam).
4. Kedua bahan dicampurkan, diaduk dan kemudian disaring.

Cara pemakaian:
1. Larutkan 2 gelas untuk satu tangki semprot 14 L.
2. Aduk merata.
3. Semprotkan ke tanaman.

Pestisida Nabati: Ekstrak Sirtem (Sirsak Tembakau)


Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji. Bahan untuk membuat pestisida nabati ini adalah bahan organik, jadi ramah lingkungan.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Sirtem

OPT Sasaran: belalang dan ulat

Bahan:
1. Daun sirsak 50 lembar.
2. Daun tembakau 5 lembar atau satu genggam.
3. Air 20 L.
4. Detergen atau sabun colek 20gr.

Cara pembuatan:
1. Semua bahan ditumbuk halus.
2. Tambahkan air dan diaduk sampai tercampur merata.
3. Campuran didiamkan satu malam. Kemudian disaring.

Cara pemakaian:
1. Encerkan 20 L larutan pestisida nabati dengan 60 L air bersih.
2. Aduk hingga tercampur merata.
3. Larutan disemprotkan ke tanaman yang terserang OPT.

Pestisida Nabati: Belengse


Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji. Bahan untuk membuat pestisida nabati ini adalah bahan organik, jadi ramah lingkungan.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Belengse

OPT Sasaran: hama dan penyakit umum

Bahan:
1. Daun Mimba 8 kg
2. Lengkuas 6 kg
3. Serai 6 kg
4. Deterjen 20 gr
5. Air bersih 20 L

Cara Pembuatan:
1. Semua bahan ditumbuk halus.
2. Tambahkan air sebanyak 20 L dan diaduk merata.
3. Larutan didiamkan semalam.
4. Larutan disaring.

Cara aplikasi:
1. Encerkan larutan dengan dosis 1 L untuk tangki semprot.
2. Aduk hingga tercampur merata.
3. Larutan siap disemprotkan ke tanaman yang sakit.

Pestisida Nabati: Daun Sirsak


Ketika sedang bongkar2 file saya menemukan catatan lama ketika saya belajar tentang pestisida nabati dengan Pak Haji Zaka. Berikut beberapa resep pestisida nabati yang saya dapat dari Pak Haji. Bahan untuk membuat pestisida nabati ini adalah bahan organik, jadi ramah lingkungan.

Baca juga: Pestisida Nabati


Ekstrak Daun Sirsak

OPT Sasaran: wereng batang coklat

Bahan:
1. Daun sirsak 50 lembar atau satu genggam.
2. Rimpang jeringau 100gr atau satu genggam.
3. Bawang putih 20 siung.
4. Sabun colek 20 gr.
5. Air kurang lebih 1 L.

Cara pembuatan:
1. Daun sirsak, jeringau, dan bawang putih dihaluskan.
2. Seluruh bahan direndam dan diaduk dengan air.
3. Diamkan larutan selama 2 hari.
4. Ambil dan saring bagian yang bening.

Cara aplikasi:
1. Larutkan 1 L pestisida nabati daun sirsak dengan 10 – 15 L air atau satu tangki semprot.
2. Semprotkan secara merata pada daun tanaman..