Tag Archives: teknologi

Desain Alat Pirolisis Sederhana untuk Membuat BBM dari Sampah Plastik

Tulisan ini masih kelanjutan dari tulisan sebelumnya tentang membuat BBM alternatif dari sampah plastik. Desain alat Pirolisisnya dari penjelasan Pal Asep yang membuatnya. Desain alat Pirolisis yang sangat sederhana dan murah. Biaya pembuatan dan operasioalnya sangat murah. Bisa menjadi solusi untuk teman2 di daerah terpencil/pelosok untuk membuat BBM alternatif sendiri. Membuat bensin dan solar sendiri.

Alat Pirolisis dari Kaleng Bekas Biskuit

Sayang saya tidak bisa menunjukkan foto alatnya. Jadi saya sampaikan berdasarkan penjelasan dari Pak Asep ketika pertama kali membuat alat Pirolisis sederhana ini. Bahan yang dipakai pertama kali adalah kaleng bekas biskuit Kong Guan. Bagian atas kaleng dilubangi dan diberi pipa L. Pipa ini dibuat panjang agar fraksi plastik yang menguap bisa terkondensasi dan mencair memjadi BBM. Bagian ujung pipa diberi penampung. Sederhana.

Cara kerjanya juga sangat sederhana. Sampah plastik dibersihkan dari kotoran-kotoran bukan plastik. Kalau perlu dicuci bersih dan dikeringkan. Plastik dimasukkan ke dalam kaleng, dipadatkan sampai penuh. Satu kaleng bisa menampung kurang lebih 3 kg plastik. Kemudian ditutup rapat, diklem agar tidak ada kebocoran di sisi-sisinya. Jika perlu diberi seal dari karet ban dalam untuk menghindari kebocoran itu.

Kemudian, bagian bawah dipanaskan dengan api yang besar dan stabil. Dipanasi terus sampai minyak menetes dari ujung pipa. Jika belum menetes, tetapi hanya keluar asam, pipa yang digunakan kurang panjang. Jika masih belum keluar juga, tetap terus dipanasi. Kata Pak Asep, dari 1 kg plastik bisa mendapatkan kurang lebih 700 ml minyak. Atau kurang lebih rendemennya sekitar 70%. Satu kaleng bisa mendapatkan 2,1 liter.

BBM alternatif yang diperoleh hanya satu macam, karena mereka belum memisahkan minyak yang berat dan minyak yang ringan. Minyak yang berat, mungkin lebih dekat atau mirip dengan minyak solar atau minyak tanah. Sedangkan minyak yang ringan lebih mirip dengan bensin/premium. BBM alternatif ini dipakai untuk menjalankan traktor atau mesin diesel.

Agar biaya operasional murah, pembakaran menggunakan bahan-bahan yang juga tidak terpakai atau bisa diperoleh dengan gratis. Mereka menggunakan tongkol jagung, sabut-sabut kelapa, kayu, ranting atau bahan apa saja yang bisa dibakar.

Kekurangannya, kaleng biskuit sangat tipis dan tidak cukup kuat. Kaleng biskuit ini hanya bisa dipakai beberapa kali saja, setelah itu akan rusak.

Alat Pirolisis dari Drum Bekas

Pirolisis Plastik Jadi BBM

Alat pirolisis sederhana untuk merubah sampah plastik menjadi BBM dari drum bekas

Dari keberhasilan percobaan sebelumnya, mereka membuat alat pirolisis sederhana yang lebih besar lagi. Kali ini dengan menggunakan drum bekas volume 200 liter. Desainnya hampir mirip dengan desain dengan kaleng biskuit. Hanya berbeda skala saja.

Bagian atas drum diberi lubang dengan diamter kurang lebih 20 cm. Tutupnya diberi klem ulir, sehingga bisa mengunci lebih kuat dan diberi seal dengan karet ban dalam.

Bagian samping dekat ujung atas dibuagn lubang pipa dengan jaran kurang lebih 20 cm. Pipanya dari besi/baja yang cukup panjang, kurang lebih 1.2 meter. Lalu pipa ini disambung dengan selang plastik tahan panas dan dilapisi dengan kain. Dibuat panjang sekali agar uap plastiknya bisa terkondensiasi. Bagian ujung diberi penampung dari gelas/kaca.

Di sisi yang berseberangan dibuat pipa berukuran cukup besar dengan diamter kurang lebih 10 cm.Pipa ini digunaan untuk mengeluarkan sisa-sipa plastik yang tidak habis terbakar.

Satu drum bisa untuk menampung kurang lebih 40 kg sampah plastik. Sampah plastik ini dipadatkan sebisanya. Kemudian ditutup rapat. Setelah semua siap, drum mulai di bakar. Karena volumenya besar dibutuhkan waktu cukup lama hingga minyaknya menetes. Satu drum dibutuhkan waktu kurang lebih 4 jam pembakaran. Minyak yang dihasilkan ada dua macam. Dari pipa bagian bawah akan diperoleh minyak setara solar, sedangkan dari pipa bagian atas diperoleh minyak setara bensin.

BBM alternatif yang dihasilkna memang belum jenih, tetapi masih keruh. Maklum peralatannya sangat sederhana. Namun, dengan peralatan sederhana ini mereka sudah punya pelangan tetap yang menggunakan BBM alternatif yang mereka hasilkan. BBM Alternatif ini banyak digunakan untuk bahan bakar traktor di derah atas/pegunungan. Sedangkan, bensin alternatinya dipakai oleh motor-motor ojek di gunung-gunung.

Mereka menghargai BBM alternatifnya cukup murah, sekitar Rp. 5000 per liter. Bisa diperkirakan omzetnya. Satu drum bisa diperoleh 120 liter minyak kali Rp. 5000 = Rp. 600 rb. Menurut mereka dengan harga ini mereka sudah mendapatkan keuntungan meski tidak besar.

Sisa Pirolisis Sampah Plastik

Bagian yang tersisa dan tidak terurai dari proses pirolisis sederhana ini sebesar kurang lebih 30% dari sampah plastik yang dimasukkan ke dalam drum. Satu drum bisa menghasilkan kurang lebih 10 kg. Bahan ini oleh Pak Asep dan Koeprasi Dangiang dicoba dimanfaatkan sebagai pencampur aspal. Sayanya belum berhasil dengan baik.

Ada anggota koperasi yang memanfaatkan sisa plastik ini untuk pembuatan batako dan paving blok. Katanya hasilnya lebih bagus dan kuat. Sayang saya tidak bisa mendapatkan contoh batako dari sisa pembakaran ini.

Advertisements

Pertanian-pertanian yang Menajubkan

Perangkap Sederhana untuk Tikus Sawah

Beberapa waktu yang lalu saya mendapatkan video tentang perangkap tikus sederhana yang bisa dibuat dari barang-barang bekas. Perangkap itu dibuat untuk tikus yang dirumah. Ide ini ternyata bisa juga dibuat untuk tikus-tikus di sawah juga. Saya mendapatkan sebuah postingan di sebuah fan page Facebook yang memuat foto perangkap tikus ini. Bentuknya mirip dengan yang di video itu, cuma dimodifikasi sedikit dan disesuaikan dengan bahan-bahan yang tersedia.

perangkap tikus sederhana

Perangkap tikus sederhana

Perangkap tikus ini bisa dibuat dari galon bekas cat. Perangkapnya bisa pakai botol plastik bekas obat atau botol apa saja yang berbentuk bulat. Kedua ujungnya diikat dengan kawat, sehingga bisa berputar. Permukaan botol itu diolesi dengan makanan yang disukai oleh tikus. Di sini dicontohkan pakai selai kacang. Bisa juga pakai terasi yang baunya menyengat.

Nah, bagian bawahnya diberi air. Agar jika tikusnya jatuh langsung tenggelam dan akhirnya mati. Tinggi galon ini akan menyulitkan tikus untuk loncat keluar.

Agar tikus bisa naik, diberi panjatan dari potongan kayu. Diletakkan sedemikian rupa sehingga tikusnya akan loncat ke botol dan akhirnya jatuh.

Ide ini saya rasa bisa dipakai untuk tikus-tikus sawah. Perangkap bisa dibuat beberapa buah dan diletakkan di beberapa titik di sawah. Kalau musim hujan mungkin perlu diberi peneduh akar airnya tidak masuk ke dalam perangkap sampai penuh.

Perangkap tikus ini bisa juga diletakkan di rumah atau digudang. Biasanya banyak tikus got yang masuk rumah. Gudang yang jarang dibuka juga bisa didatangi tikus untuk membuat sarang.

Mudah sekali bukan, silahkan dicoba. Semoga bermanfaat.

Tiga Fokus Kegiatan Mengelola Sampah-sampah di Sekitar Kita

sampah

Masalah sampah rasanya tidak kunjung bisa diselesaikan dengan tuntas. Meskipun sudah banyak upaya-upaya yang dilakukan oleh pemerintah. Sampah tetap saja terlihat menumpuk di mana-mana. Masyarakat masih suka membuang sampah sembarangan. Tempat sampah khusus sudah disediakan: tempat sampah khusus bahan organik, tempat sampah khusus plastik, dan tempat sampah khusus logam. Anehnya tempat sampah itu sepertinya tidak berfungsi. Tempat sampah organik isinya plastik, sandal, dan sampah-sampah lain campur jadi satu.

Masalah sampah tidak cukup hanya dengan menyediakan tempat sampah khusus atau mengolahnya menjadi pupuk kompos dan pupuk organik. Penyelesaian masalah sampah sebaiknya dimulai dari SI PENGHASIL sampah alias orang-orangnya. Kemudian penyelesaian masalah difokuskan pada sampahnya. Masalah sampah demikian komplek sehingga penyelesainnya pun harus komprehensip meliputi seluruh aspek tentang sampah ini.


Sampah bukan MASALAH, SAMPAH ADALAH BERKAH.
Info lengkap pelatihan pengelolaan sampah klik disini: BERKAH DARI SAMPAH


Continue reading

Produksi Bioethanol Berbahan Baku Biomassa Lignoselulosa: Pretreatment


Baca juga: Pendahuluan | Pretreatment | Hidrolisis Asam |Hidrolisis Enzimatis| Fermentasi | Purifikasi | Literatur


Pretreatment biomassa lignoselulosa harus dilakukan untuk mendapatkan hasil yang tinggi di mana penting untuk pengembangan teknologi biokonversi dalam skala komersial (Mosier, et al., 2005). Pretreatmen merupakan tahapan yang banyak memakan biaya dan berpengaruh besar terhadap biaya keseluruhan proses. Sebagai contoh pretreatment yang baik dapat mengurangi jumlah enzim yang digunakan dalam proses hidrolisis (Wyman, Dale, Elander, Holtzapple, Ladisch, & Lee, Coordinated development of leading biomass pretreatment technologies, 2005) (Wyman, Dale, Elander, Holtzapple, Ladisch, & Lee, Comparative sugar recovery data from laboratory scale application of leading pretreatment technologies to corn stover, 2005). Pretreatment dapat meningkatkan hasil gula yang diperoleh. Gula yang diperoleh tanpa pretreatment kurang dari 20%, sedangkan dengan pretreatment dapat meningkat menjadi 90% dari hasil teoritis (Hamelinck, Hooijdonk, & Faaij, 2005). Tujuan dari pretreatment adalah untuk membuka struktur lignoselulosa agar selulosa menjadi lebih mudah diakses oleh enzim yang memecah polymer polisakarida menjadi monomer gula. Tujuan pretreatment secara skematis ditunjukkan pada Gambar 2.

Pretreatment lignoselulosa

Pretreatment lignoselulosa


Gambar 2. Gambar skema tujuan pretreatment biomassa lignoselulosa (Mosier, et al., 2005).
Continue reading

Referensi


Baca juga: Pendahuluan | Pretreatment | Hidrolisis Asam |Hidrolisis Enzimatis| Fermentasi | Purifikasi | Literatur


1. Review: Trends in biotechnological production of fuel ethanol from different feedstocks. Sanchez, O.J. and Cardona, C.A. 2007, Bioresource Technology, p. .doi: 10.1016/jbiortech.2007.11.013 Article in Press.
2. Global potential bioethanol production from wasted crops and crop residues. Kim, S. and Dale, B.E. 2004, Biomass and Bioenergy, Vol. 26, pp. 361-375.
3. Optimization studies on acid hydrolysis of oil palm empty fruit bunch fiber for production of xylose. Rahman, S.H.A., et al. 2007, Bioresource Technology, Vol. 98, pp. 554-559.
4. Pemanfaatan Tandan Kosong Kelapa Sawit sebagah Sumber Bahan Kimia. Nuryanto, Eko. 2000, Warta PPKS 8(3), p. 137.
Continue reading

Produksi Bioethanol Berbahan Baku Biomassa Lignoselulosa : Hidrolisis Asam


Baca juga: Pendahuluan | Pretreatment | Hidrolisis Asam |Hidrolisis Enzimatis| Fermentasi | Purifikasi | Literatur


Hidrolisis meliputi proses pemecahan polisakarida di dalam biomassa lignoselulosa, yaitu: selulosa dan hemiselulosa menjadi monomer gula penyusunnya. Hidrolisis sempurna selulosa menghasilkan glukosa, sedangkan hemiselulosa menghasilkan beberapa monomer gula pentose (C5) dan heksosa (C6). Hidrolisis dapat dilakukan secara kimia (asam) atau enzimatik.

Hidrolisis Asam

Di dalam metode hidrolisis asam, biomassa lignoselulosa dipaparkan dengan asam pada suhu dan tekanan tertentu selama waktu tertentu, dan menghasilkan monomer gula dari polimer selulosa dan hemiselulosa. Beberapa asam yang umum digunakan untuk hidrolisis asam antara lain adalah asam sulfat (H2SO4), asam perklorat, dan HCl. Asam sulfat merupakan asam yang paling banyak diteliti dan dimanfaatkan untuk hidrolisis asam. Hidrolisis asam dapat dikelompokkan menjadi: hidrolisis asam pekat dan hidrolisis asam encer (Taherzadeh & Karimi, 2007).
Continue reading

Produksi Bioethanol Berbahan Baku Biomassa Lignoselulosa : Fermentasi


Baca juga: Pendahuluan | Pretreatment | Hidrolisis Asam |Hidrolisis Enzimatis| Fermentasi | Purifikasi | Literatur


Beberapa spesies mikroba dari kelompok yeast/khamir, bakteri dan fungi dapat memfermentasi karbohidrat menjadi ethanol dalam kondisi bebas oksigen (Lynd, 1996). Mikroba melakukan fermentasi tersebut untuk mendapatkan energi dan untuk tumbuh. Berdasarkan reaksi kimia fermentasi, hasil maksimum teoritis dari setiap kg gula adalah 0.51 kg ethanol dan 0.49 kg CO2:

3C5H10O5 –> 5C2H5OH + 5CO2 (1)
C6H12O6 –> 2C2H5OH + 2CO2 (2)
Continue reading

Produksi Bioethanol Berbahan Baku Biomassa Lignoselulosa


Baca juga: Pendahuluan | Pretreatment | Hidrolisis Asam |Hidrolisis Enzimatis| Fermentasi | Purifikasi | Literatur


Penelitian produksi ethanol berbahan baku biomassa lignoselulosa, lebih dikenal dengan sebutan Bioethanol atau ethanol generasi ke dua, sangat intensif dilakukan dalam dua dekade terakhir (Yang & Wayman, 2007) (Hamelinck, Hooijdonk, & Faaij, 2005) (Sanchez & Cardona, 2007). Produksi ethanol dari lignoselulosa sudah dimulai sejak lama, (Moore, 1919) telah mematenkan teknologi untuk memproduksi ethyl alcohol (ethanol) dari kayu.

Produksi ethanol dari biomassa lignoselulosa dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok besar, yaitu: platform biokimia (biochemical platform) atau gula (sugar platform) dan platform thermokimia (thermochemical platform) (United State Departemen of Energy, 2008). Platform biokimia meliputi proses hidrolisis selulosa dan hemiselulosa menjadi monomer gula penyususnnya, fermentasi gula menjadi ethanol, destilasi dan dehidrasi untuk menghasilkan ethanol fuel grade. Platform thermokimia secara umum meliputi dua tahapan utama, yaitu: gasifikasi dan dilanjutkan dengan konversi gas yang dihasilkan menjadi ethanol.
Continue reading

Produksi Bioethanol Berbahan Baku Biomassa Lignoselulosa : Purifikasi


Baca juga: Pendahuluan | Pretreatment | Hidrolisis Asam |Hidrolisis Enzimatis| Fermentasi | Purifikasi | Literatur


Produk hasil fermentasi dikenal dengan istilah ‘bir’ (beer) yang merupakan campuran antara ethanol, biomassa sel, dan air. Di dalam tahapan ini, konsentrasi ethanol dari biomassa lignoselulosa lebih rendah (≤ 5%) daripada ethanol yang berasal dari jagung. Konsentrasi ethanol yang dapat ditolelir oleh mikroba adalah kurang lebih 10% pada suhu 30oC, tetapi akan menurun dengan naiknya temperature (Hamelinck, Hooijdonk, & Faaij, 2005). Produk dari tahapan fermentasi berbentuk seperti bubur (slurries) dan sulit untuk ditangani, dimana kandungan padatannya sekitar 15%, dan juga terkait dengan kandungan ethanol yang kurang dari 5%.
Continue reading