Tag Archives: Facebook

Cara Mudah Download Video dari Facebook

Sharing/berbagi video di media sosial (medsos) seperti Facebook saat ini sangat populer selain sharing video di YouTube dan Instagram. Bahkan Facebook punya fasilitas baru untuk menyiarkan langsung video (live). Banyak video-video yang menarik. Mungkin ada video-video yang ingin Anda simpan. Ada beberapa cara untuk untuk mendownload video dari wall Facebook.

Cara pertama:
1. Klik kanan, lalu pilih menu Save Video As.
2. Pilih lokasi penyimpanan video

Cara kedua:
1. Klik menu option, dan pilih Save Video.

Cara ketiga:
1. Download atau menggunakan aplikasi pihak ketiga. Seperti: Keepvid dan lain-lainnya.

Nah…. Ada video-video yang memang diproteksi dan tidak bisa langsung disimpan dengan cara-cara di atas. Jangan khawatir, video ini masih bisa didownload dengan cara yang sederhana tanpa perlu bantuan pihak ketiga. Ikuti cara kelima berikut ini.

Cara kelima:
1. Klik play pada video yang diproteksi tersdbut.
2. Klik kanan dan pilih show url.
3. Copy seluruh alamat url video tersebut.
4. Buka jendela browser baru
5. Paste alamat url yang sudah dicopy tadi
6. Ganti bagian ini http://www.facebook.com/…….. dengan http://mbasic.facebook.com/……..
7. url ini akan membuka ke tampilan mobile.
8. Klik play.
9. Pada saat video dimainkan, klik kanan dan pilih menu Save video as..

Selamat mencoba. Silahkan download video tapi jangan disalahgunakan ya.

Advertisements

Belajar Pertanian dengan Facebook

group pertanian cabe facebook

Facebook sering jadi ‘kambing hitam’dan lebih banyak disorot sisi negatifnya. Sebenarnya Facebook juga punya banyak manfaat. Ibaratnya pisau bermata dua, ada sisi positif dan ada sisi negatifnya. Kita bisa mengambil banyak sisi positif dari Facebook ini. Salah satunya adalah untuk belajar tentang pertanian.

Bagaimana caranya bisa belajar pertanian di Facebook?

Disadari atau tidak penggunaan Facebook sudah berkembang sangat pesat. Lebih dari hanya sekedar ‘microblogging’ atau ‘update status’ saja. Fasilitas group di FB membuka banyak peluang yang mungkin tidak pernah terpikirkan. Orang-orang yang memiliki minat yang sama kemudian membuat group-group FB tersendiri. Termasuk orang-orang yang bergerak di dunia pertanian. Ada banyak group-group tentang pertanian. Ada yang umum ada, ada yang spesifik, bahkan sangat spesifik. Misalnya saja: Komunitas Petani Cabe Indonesia, Petani Cabe Rawit Indonesia, Komunitas Petani Jahe Indonesia, Gabungan Petani Singkong Indonesia, Petani Kentang Dieng.

Saya mencoba untuk mendaftar ke group-group pertanian itu. Menariknya, anggota group-group itu sebagian besar adalah petani-petani. Ada juga sih yang pedagang, pedagang pupuk, pedagang bibit atau ‘pengembira’ seperti saya. Anggotanya pun mencapai ribuan. Ada yang sampai 50rb anggota. Luar biasa. Ada anggota yang masih ‘newbie’ ada yang sudah ‘expert’ alias ‘ahli’ dan ‘berpengalaman’.

Di sinilah menariknya komunitas-komunitas pertanian tersebut. Diskusinya menjadi konstruktif dan bisa menjadi ajang pembelajaran bagi petani. Contohnya saja. Ketika ada masalah mereka posting di Group. Foto-fotonya ditampilkan berikut sedikit keterangan. Anggota-anggota yang lain akan ikut membahasnya. Misalnya tentang penyakit. Akan banyak pembahasan di group-group itu. Intinya bagaimana mengatasi masalah penyakit itu. Apa obatnya, apa penyebabnya, bagaimana penanganannya. Masing-masing akan menyampaikan pengalamannya sendiri-sendiri. Jadi ada tips-tips dan cara-cara penangannan yang sudah teruji sendiri oleh petani. Bukan hanya omongan dari pedagang obatnya saja.

Kalau ada yang berhasil dan tanamannya subur-subur. Biasanya mereka juga akan upload foto-fotonya. Mereka kasih keterangan bagaimana resepnya agar tanamannya bisa tumbuh subur seperti itu. Pakai pupuk apa? Pakai obat apa? Benihnya dari mana? Jenisnya apa? Ditanam di daerah mana? Tinggi tempatnya berapa? Dan masih banyak informasi lainnya.

Petani-petani di Group ini saling berbagi ilmu dan pengalaman. Masing-masing akan saling belajar dan mengajari. Tidak pelit ilmu.

Saya rasa potensi ini harus dikembangkan dan didorong agar bisa lebih mau lagi. Ada banyak alasan group FB ini bisa berkembang di kalangan petani:
– petani-petani sekarang sudah kaya-kaya, HPnya minimal Android dan langganan pulsa internet.
– lintas wilayah dan lintas waktu. Tidak peduli tinggalnya di mana, asalkan ada koneksi internet bisa aktif di Group.
– anggota group bisa siapa saja, Menteri Pertanian pun kalau mau bisa jadi anggotanya.
– bisa jadi ajang jual beli langsung dari petani ke konsumen.
– bisa jadi sarana untuk cek harga dan menentukan harga komoditas pertanian.

Menurut saya Group di Facebook memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan Group di WA (saya tidak pernah punya BBM, jadi tidak bisa membandingkan dengan BBM):
– memudahkan posting foto, video, dokumen, link dan lain-lain,
– memudahkan untuk searching postingan-postingan yang lama-lama,
– bisa menambahkan artikel-artikel/dokumen di tempat khusus, sehingga memudahkan untuk membaca dan belajar.

WA juga memiliki beberapa kelebihan yang tidak dimiliki oleh FB. Tapi lain kali saja dibahasnya.

Kalau Anda bergerak di dunia pertanian, siapa pun Anda, saya sangat menyarankan untuk ikut dan aktif bergabung di Group-Group dan komunitas di Facebook. Ada sedikit tip dari saya untuk memilih group atau komunitas di Facebook, karena ada puluhan mungkin ratusan group sejenis.

Pertama. Gunakan fasilitas searching/pencarian yang ada di Facebook. Gunakan katan kunci yang spesifik. Di halaman pencarian pilih tab Group. Facebook akan menampilkan semua group yang mengandung kata kunci tersebut. Di daftar itu ada informasi singkat yang bisa digunakan untuk memilih group Facebook, yaitu: nama group, keterangang singkat group, anggota dan teman-teman kita yang sudah menjadi anggota. Saya biasanya melihat terlebih dahulu informasi singkat dan jumlah anggota. Semakin banyak jumlah anggotanya, biasanya semakin aktif group tersebut.

group_cabe_facebook - 1 (1)

Langkah kedua, adalah melihat isi diskusi di Group Facebook tersebut. Kadang-kadang ada group yang isinya cuma iklan melulu. Nyebelin. Tapi ada group-group yang diskusinya aktif dan bergairah. Jadi cobalah untuk melihat-lihat dan scroll down sampai beberapa minggu sebelumnya. Jangan lupa juga untuk membaca peraturan Group. Dan file-file lain yang mungkin sudah ada di Group tersebut. Kalau Anda merasa cocok silahkan klik Join untuk meminta gabung di Group tersebut.

Setelah gabung sebaiknya Anda ‘kulonuwun’ dulu. Minimal mengucapkan ucapan terima kasih karena sudah diperbolehkan untuk gabung di group tersebut. Berikutnya cobalah untuk aktif. Jadilah pengamat yang sopan terlebih dahulu. Pelajari ‘adat-istiadat’ dan kebiasaan-kebiasaan di group tersebut. Kalau Anda sudah merasa cukup PD, cobalah untuk memposting sesuatu dan melihat bagaimana respon anggota group yang lain.

Biasanya setelah gabung kita akan menapatkan update dari Group ini. Amati dulu selama beberapa waktu. Kalau Anda tidak merasa betah di group ini. Tidak ada salahnya untuk keluar. Saya sering keluar group. Gara2nya sepele: terlalu banyak iklan, promosi, informasi yang tidak sesuai dengan group, dan banyak spammnya (pornografi). Sebel banget.

Potensi pemanfaatan Group Facebook ini belum banyak dieksplorasi oleh instansi-instansi pemerintah, seperti: penyuluh, kelompok tani, gapoktan, BPTP, Dinas Pertanian TK II atau TK I, Badan Litbang Deptan atau kementrian pertanian. Saya lihat ada beberapa group penyuluh pertanian, tetapi isinya bukan tentang dunia pertanian sendiri. Ada juga akun-akun Gapoktan, saya masih belum cukup aktif juga. Pemerintah perlu mendorong agar petani bisa memanfaatkan secara maksimal potensi belajar pertanian dari Group FB ini. Ini bisa jadi bahan kajian menarik bagi orang IT yang kerja di Badang Litbang atau Kementrian Pertanian. Bahkan juga bisa menjadi kajian atau penelitian bagi peneliti di lingkup Badang Litbang Pertanian sendiri. Sayangnya saya bukan ‘orang departemen pertanian’ atau ‘Badang litbang Deptan’. Jadi bisanya cuma ngasih saran saja dan berharap agar tulisan ini ada yang membacanya.

Semoga.

Coba Tantangan Ini; 2 Jam Saja Siang Hari Matiin Gadget

anak main gadget

Anak-anak asik dengan gadgetnya.

Pernah tidak Anda merasakan kalau sebenarnya kita sudah ‘dijajah’ oleh gadget? Entah itu smarphone, tablet, netbook, laptop, dan sebangsanya. Rasanya gadget tidak bisa lepas dari tangan kita. Main game, FBan, Twitteran, Googling, YouTube-an atau hanya sekedar berselancar di dunia maya. Banyak yang ketagihan, termasuk saya. Coba saja perhatikan kalau sedang meeting/rapat. Iseng-iseng coba hitung, berapa persen dari peserta rapat yang asik dengan gadget-nya. Coba perhatikan di jalan, berapa banyak pejalan kaki yang berjalan seperti zombie, asik dengan gadgetnya. Coba perhatikan di rumah, siapa-siapa saja yang tidak bisa lepas dari gadgetnya; kita sendiri, istri kita, anak-anak kita, atau bahkan pembantu kita.

Gadget memang di satu sisi banyak memberi manfaat bagi kita. Gadget telah memudahkan pekerjaan-pekerjaan kita. Gadget juga memberi pengalaman baru dan cara pandang baru dalam kehidupan manusia. Masalahnya, gadget membuat kecancuan baru. Ibaratnya manusia modern tidak bisa hidup tanpa gadget.

Banyak fonomena baru akibat kecanduan gadget ini. Misalnya, mulai bergesernya kehidupan sosial manusia dari ‘dunia nyata’ ke ‘dunia maya’. Ada orang yang memiliki banyak teman di Facebook, bahkan mungkin mencapai ribuan teman. Aktif berkomunikasi. Aktif bertegur sapa. Aktif bersendau gurau. Bahkan aktif berdebat. Tapi itu terjadi di ‘Dunia Maya’.

Pada kenyataannya di ‘dunia nyata’. Orang ini adalah orang yang suka menyendiri di kamar. Asik dengan komputer atau smartphonenya. Kalau di jalan juga asik main-main dengan gadgetnya. Kalau di kantor juga jarang bertegur sapa dengan teman-temannya. Uniknya, ketika bertemu dengan ‘teman di dunia maya’-nya itu di jalan. Mereka tidak bertegur sapa. Karena mereka tidak kenal secara fisik di dunia maya.

Saya pernah mengalaminya sendiri. Kebetulan saya aktif di salah satu group di Facebook. Ada teman dunia maya yang sering memberi komentar ke postingan-postingan saya. Dan saya juga tahu dia di dunia nyata. Pada suatu hari saya bertemu dengan dia dalam sebuah acara. Saya sok akrab dan mencoba mengajaknya ngobrol. E…..tidak tahunya dia malam dingin-dingin saja, bahkan seperti tidak mengenal saya. Bener-bener keki saya pada saat itu. Ternyata dia hanya ‘teman saya di dunia maya’ saja. Parah kan…..

Ada anak tetangga yang juga maniak gadget. Hari-hari sepulang sekolah, masuk kamar langsung main gadget. Entah main game atau main FB. Jarang sekali keluar rumah. Temennya di kampung juga sedikit. Ada satu dua temennya yang kadang-kadang ikut bermain di rumahnya. Main game juga.

Saya juga merasakan mulai ‘kecanduan’ dengan gadget. Bahaya. Saya mulai berfikir untuk mengendalikan ‘kecanduan’ ini. Saya yang ngatur gadget saya, bukan gadget yang ngatur saya.

Saya mencoba untuk bisa sedikit lepas dari ‘kecanduan’ gadget ini. Sebisa mungkin di siang hari ada waktu-waktu yang bebas dari gadget. Minimal dua jam saja. Tidak lama, kan. Saya coba tinggalkan gadget saya. Kalau perlu dimatikan. Saya ganti dengan aktivias lain, aktivitas di dunia nyata. Gadget dikembalikan ke fungsi dasarnya saja; komunikasi – telepon dan sms.

Saya coba juga untuk anak-anak. Karena mereka juga sudah mulai kecanduan gadget. Apalagi si Yusuf, kalau batterai iPadnya ‘low’ pasti teriak-teriak minta di-charge. Kalau koneksi internetnya lambat, teriak-teriak juga. Kakak-kakaknya juga lebih sama parahnya. Saya sadar ini tidak baik. Untungnya, istri saya cerewet untuk malasah ini. Tugasnya yang marah-marah dan melarang anak-anak agar terlepas dari gadgetnya. Saya melakukan pendekatan lain. Saya mencoba mencarikan alternatif kegiatan yang bisa membuat mereka terlepas dari kecanduan gadget.

10154183_10208320277752922_5128002523139139110_n
Di rumah ada banyak buku. Kami ajak mereka untuk membaca. Royan dan Abim saya minta mengajak adiknya untuk membaca buku dan bercerita apa saja tentang isi buku itu.

Kebetulan saya juga suka dengan tanaman. Saya ajak anak-anak untuk ‘bercocok tanam’. Kami juga punya projek kecil untuk ‘bercocok tanam’ ini.

Kami tidak punya pembantu. Jadi pekerjaan rumah dikerjakan secara gotong-royong. Pekerjaan ini cukup menyita waktu dan membuat capek. Aktivitas ini bisa mengurangi kontak antara kami dengan gadget.

Semoga langkah-langkah ini bisa membebaskan kami dari kecanduan gadget. Kami bisa terbebas dari jajahan gadget. Kembali ke kehidupan di ‘dunia nyata’.

permainan loncat tali anak-anak

Permainan loncat tali. Permainan yang menyehatkan, melatih fisik, dan kemampuan sosial anak-anak.

Perangkap Sederhana untuk Tikus Sawah

Beberapa waktu yang lalu saya mendapatkan video tentang perangkap tikus sederhana yang bisa dibuat dari barang-barang bekas. Perangkap itu dibuat untuk tikus yang dirumah. Ide ini ternyata bisa juga dibuat untuk tikus-tikus di sawah juga. Saya mendapatkan sebuah postingan di sebuah fan page Facebook yang memuat foto perangkap tikus ini. Bentuknya mirip dengan yang di video itu, cuma dimodifikasi sedikit dan disesuaikan dengan bahan-bahan yang tersedia.

perangkap tikus sederhana

Perangkap tikus sederhana

Perangkap tikus ini bisa dibuat dari galon bekas cat. Perangkapnya bisa pakai botol plastik bekas obat atau botol apa saja yang berbentuk bulat. Kedua ujungnya diikat dengan kawat, sehingga bisa berputar. Permukaan botol itu diolesi dengan makanan yang disukai oleh tikus. Di sini dicontohkan pakai selai kacang. Bisa juga pakai terasi yang baunya menyengat.

Nah, bagian bawahnya diberi air. Agar jika tikusnya jatuh langsung tenggelam dan akhirnya mati. Tinggi galon ini akan menyulitkan tikus untuk loncat keluar.

Agar tikus bisa naik, diberi panjatan dari potongan kayu. Diletakkan sedemikian rupa sehingga tikusnya akan loncat ke botol dan akhirnya jatuh.

Ide ini saya rasa bisa dipakai untuk tikus-tikus sawah. Perangkap bisa dibuat beberapa buah dan diletakkan di beberapa titik di sawah. Kalau musim hujan mungkin perlu diberi peneduh akar airnya tidak masuk ke dalam perangkap sampai penuh.

Perangkap tikus ini bisa juga diletakkan di rumah atau digudang. Biasanya banyak tikus got yang masuk rumah. Gudang yang jarang dibuka juga bisa didatangi tikus untuk membuat sarang.

Mudah sekali bukan, silahkan dicoba. Semoga bermanfaat.

Cara Mudah Mendownload Video dari YouTube, Facebook dan Situs Video Online

Banyak sekali video menarik yang ditampilkan di YouTube, Facebook atau di situs-situs penyedia video on-line lainnya. Sering kali kita ingin menyimpan video tersebut di komputer atau di gadget kita agar bisa ditonton tanpa perlu koneksi internet dan bisa di-share ke teman-teman kita yang lain. Beberapa waktu yang lalu masih bisa langsung menyimpan video dari Facebook dan YouTube, namun fasilitas ini saat ini sudah tidak bisa digunakan lagi. YouTube menambahkan fitur off-line, tapi ini hanya bisa dilihat dari YouTube, tidak bisa dari situs lain.

Untungnya ada beberapa situs online yang menyediakan fasilitas untuk bisa mendownload video langsung dari YouTube, Facebook atau situs penyedia video lainnya. Salah satunya adalah situs keepvid (http://keepvid.com/). Caranya sangat mudah sekali. Pertama kita dapatkan link video dari YouTube atau Facebook. Kemudian link video tersebut di-paste di text boxt di KeepVid. Selanjutnya klik tombol Download.

Mudah sekali kan?

DILARANG KERAS MENGGUNAKAN TIPS/TRIK INI UNTUK MENDOWNLOAD VIDEO YANG MENGANDUNG KONTENT COPYRIGHT, MELANGGAR COPYRIGHT, VIDEO YANG TIDAK SENONOH, PORNOGRAFI, NARKOBA DAN AKTIVITAS YANG MELANGGAR HUKUM LAINNYA.

Screen Shot 2015-09-20 at 15.36.27

Catatan buku: Buku konyolnya Bang Arham Kendari

image


Baca catatan buku yang lain: BUKU


Saya suka baca cerita-cerita lucu. Ada beberapa koleksi buku2 bergenre humor di rak buku saya. Namun, dari sekian banyak buku humor yang saya miliki buku humor yang paling lucu adalah bukunya Bang Arham Kendari.

Pertama kali saya beli buku ini ketika ada pameran buku di JCC (jogja convention centre). Saya ngublek2 semua stand buku di pameran itu, meski harus rela merogoh kocek rp. 5000. Sampailah saya di standnya Yusuf Agensi, stand buku murah yang sudah diafkir. Di balik kerumuman orang itulah saya menemukan buku “Jakarta Undekompor”-nya Bang Arham.

Saya baca buku itu sampai terkencing2 karena tidak kuat menahan tawa. Buku itu benar2 lucu. Hebatnya lagi, meski saya baca berulang2, tetap saya tertawa terpingkal-pingkal. Cerita yang paling saya suka adalah cerita tentang kacang mede.

Bang Arham punya urat humor yang istimewa. Kemampuan menulis dibarengi dengan keahlian mengolah foto dengan sotosop dan mengambar. Gambar2nya lucu2. Ini contohnya.

image

image

Buku Bang Arham adalah kumpulan tulisan2 yang ditulis di blognya. Dan ternyata Bang Arham juga punya akun di media sosial; facebook, twitter, kompasiana, dll. Hebatlah pokoknya.

Untuk Anda yang suka cerita humor wajib memiliki buku2nya Bang Arham. Sudah beberapa buku yang beliau terbitkan. Atau minimal kunjungi akun FB, blog, folow twitternya.

Blog: Arham Kendari
Kompasiana: Arham Kendari

Continue reading

Tidak suka pada status atau kiriman di wall Facebook? Ini caranya.

image

Terus terang lebih banyak status dan kiriman yang tidak saya sukai di FB daripada yang saya sukai. Sayangnya FB hanya menyediakan tombol LIKE dan tidak menyediakan tombol DISLIKE.

FB menyediakan beberapa cara jika kita tidak menyukai beberapa kiriman atau pun status yang tidak kita sukai. Kebetulan saya menggunakan applikasi FB mobile untuk Android. Contoh dalam tulisan ini menggunakan screenshoot app FB android.

Jika anda tidak menyukai sebuah kiriman di wall, klik menu yang ada di ujung kanan atas status atau kiriman tersebut. Ada tiga pilihan:
– sembunyikan,
– laporkan dan ditandai sebagai spam,
– batalkan.

Contohnya saya tidak suka pada kiriman dari Ratna Sarumpaet ini. Saya pilih LAPORKAN/TANDAI SEBAGAI SPAM. Menu berikutnya memberikan beberapa pilihan. Saya memilih: SAYA TIDAK MENYUKAI KIRIMAN INI. Kemudian klik tombol LANJUTKAN. Menu berikutnya tersedia pilihan untuk mengirim pesan pada pengirim kiriman untuk menghapus kirimannya.

image

image

Langkah sederhana ini bisa membersihkan wall FB Anda dari kiriman yang tidak Anda sukai, iklan-iklan yang menyebalkan, atau tag di foto yang tidak Anda inginkan.

image

image

Semoga bermanfaat. Selamat malam, selamat beristirahat. Jangan lupa untuk sahur. Bulan masih purnama, sunnah berpuasa ketika bulan purnama.