Category Archives: Bisnis On-line

Tantangan Makan Bioplastik: H. Najamudin

Advertisements

Hormon 2.4 D (2,4 Dichlorophenoxyacetic acid)

Hormon 2,4 – D (2,4 Diclorophenoxyacetic acid) adalah hormon menimbulkan mutasi genetik – variagata pada daun dan batang tanaman dan untuk meningkatkan performa tanaman hias. Mutasi yang disebabkan oleh pemakaian hormon 2,4 – D tidak bisa diatur atau direncanakan. Pemakaian dosis kecil dapat memacu pertumbuhan dan pembelahan sel. Pemakaian dalam dosis tinggi berfungsi sebagai herbisida. Hormon lain yang juga dimanfaatkan untuk menimbulkan variagata adalah hormon strepson (https://isroi.com/2017/03/26/hormon-strepson/)

Informasi lebih lanjut klik Paclobutrazol

Isi Kemasan:

  • 100 mg 2,4 D dalam 100 ml. Kemasan 100 ml, 500 ml dan 1000ml
  • hormon pekat 1 gr dalam 100 ml. Kemasan 100ml

Aplikasi Dosis:
A. Aplikasi hormon 2,4 D biasa (100mg dalam 100ml):

  1. Larutkan 10 – 15 ml dalam 1 liter air.
  2. Aduk hingga tercampur merata.
  3. Semprotkan ke tanaman setiap hari atau 3 hari sekali sampai terbentuk variagata.

B. Aplikasi hormon 2,4 D pekat (1 gr dalam 100ml):

  1. 2,4 D pekat bisa dipakai langsung atau diencerkan menjadi 10 liter air. Simpan hormon di tempat yang teduh dan terlindung dari sinar matahari.
  2. Dosis pemakaian 2,4 D pekat adalah 0.5 ml s/d 5 ml dilarutkan dalam 1 liter air.
  3. Semprotkan ke tanaman setiap hari atau 3 hari sekali sampai terbentuk variagata.
Hormon 2.4 - D

Hormon 2.4 – D

Petunjuk Pemakaian Hormon Gibereline

giberelin

Hormon Giberelin

Hormon giberelline bermanfaat untuk pembesaran sel, merangsang pembungaan dan pembuahan, berpengaruh pada sifat genetik, mobilisasi karbohidrat selama perkecambahan, perpanjangan sel, aktivitas kambium, pembentukan RNA baru dan sintesa protein. Hormon yang termasuk golongan giberellin adalah GA1, GA2, GA3, GA5 s/d GA53. Hormon giberelline dapat diaplikasikan langsung ke tanaman dengan cara disemprotkan ke daunatau untuk kultur jaringan dalam pertumbuhan kalus dan tunas. Hormon giberellin juga diaplikasikan untuk merekayasa tanaman agar berbuah di luar musim. Tanaman yang diberi perlakuan giberellin akan menyebabkan tanaman berukuran lebih besar, daun lebih lebar, buah lebih banyak dan umur panen lebih lama.

Isi Kemasan:

  • 10 mg giberelline dalam 100 ml. Kemasan 100 ml, 500 ml dan 1000ml
  • hormon pekat 1 gr dalam 100 ml. Kemasan 100ml

Aplikasi Dosis:
A. Aplikasi hormon gibereline biasa (100mg dalam 100ml):

  1. Larutkan 10 – 15 ml dalam 1 liter air.
  2. Aduk hingga tercampur merata.
  3. Semprotkan ke tanaman seminggu s/d dua minggu sekali.

B. Aplikasi hormon gibereline pekat (1 gr dalam 100ml):

  1. Gibereline pekat bisa dipakai langsung atau diencerkan menjadi 10 liter air. Simpan hormon di tempat yang teduh dan terlindung dari sinar matahari.
  2. Dosis pemakaian gibereline pekat adalah 0.5 ml s/d 5 ml dilarutkan dalam 1 liter air.
  3. Semprotkan ke tanaman seminggu s/d dua minggu sekali.

C. Aplikasi hormon gibereline untuk perendaman benih:

  1. Larutkan 15 ml gibereline dengan 1 liter air bersih. Aduk hingga tercampur merata.
  2. Rendam benih tanaman atau akar bibit tanaman.
  3. Benih yang berukuran kecil/lunak lama perendaman beberapa jam saja.
  4. Benih yang berukuran besar dan keras direndam satu malam.

Fonomena Batu yang Tetap Eksis di Dunia Maya: Sakti Permata Group

blue topaz london

Blue Topaz London

Dunia ‘perbatuan’ di Indonesia masih tetap ramai di dunia maya. Memang tidak seheboh beberapa tahun yang lalu. Meski banyak yang sudah ‘tumbang’, pengemar dan pedagang batu masih banyak yang masih bertahan. Salah satunya adalah Sakti Permata Gemstone (SPG) yang lebih banyak bermain di dunia maya (on-line). Dalam kondisi yang kata sebagian orang ‘lesu’, SPG masih bisa mendapatkan omzet yang besar hingga 20 juta rupiah per hari.

Batu sebagai perhiasan sebenarnya sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Terutama batu-batu mulia seperti zamrud, ruby, topaz, sapphire, opal, intan dan batu permata lainnya. Batu menjadi simbol status seseorang. Mahkota Raja dihiasi banyak batu mulia. Keluarga bangsawan memakai cincin, lionting, anting dan perhiasan-perhiasan lain yang berhias batu mulia. Di Indonesia sempat booming batu akik selama beberapa tahun. Batu-batu akik (agate) asli Indonesia harganya melonjak luar biasa. Entah siapa yang dulu memulainya. Rasanya hampir semua orang gila batu. Tukang gosok batu berjamuran di mana2. Lomba2 batu diadakan dengan hadiah jutaan rupiah. Harga batu pun mencapai miliaran rupiah. Yang paling gila2an harga batu Bacan. Masing2 daerah menonjolkan batu dari daerah masing2. Seperti Red Baron Pacitan, Ijo Garut, Solar Aceh, Sungai Dareh dan lain-lain. Namun, pamor batu pelan2 meredup. Banyak tukang batu yang gulung tikar. Lapak2 batu hilang satu per satu. Pasar batu mulai sepi dan harga batu terjun bebas.

Penggemar batu musiman memang mulai hilang. Tapi orang yang benar2 penghobi batu masih tetap eksis. Mereka memiliki komunitas sendiri. Khususnya di dunia maya. Medsos, khususnya Facebook, menjadi sarana alternatif untuk berkumpul dan berbisnis. Komunitas yang masih tetap ramai adalah komunitas batu Kalimaya dan batu mulia. Postingan2 masih ada setiap hari. Transaksi2 masih ada setiap hari. Lelang2 batu masih saja ramai dan meriah. Batu Kalimaya memang sudah terkenal dari jaman dulu kala. Batu yang tergolong jenis opal ini memang indah.

Bos Kiki SPG

Bos Kiki

Continue reading

Pengenceran Hormon Pekatan (ZPT)

File ini bisa juga didownload di link berikut ini: PENGENCERAN HORMON TANAMAN

Belajar sesuatu dari sebuah sensasi

Saya sudah beberapa kali mengikuti pelatihan/seminar on-line. Salah satu cara untuk meningkatkan kunjungan adalah dengan memanfaatkan media sosial. Itu yang pertama, yang kedua adalah membuat sesuatu yang sedikit sensasional atau kontravesial. Saya melihat sendiri teknik ini dipakai oleh beberapa orang dan berhasil membuat orang itu terkenal, blog dan websitenya dikunjungi puluhan ribu orang setiap hari.

Hari ini saya belajar dan mencoba memahami bagaimana sebuah kontraversi bisa meningkatkan kunjungan. Saya melakukannya dengan secara tidak sengaja. Saya suka mendengar. Dan dua hari yang lalu saya mendengarkan cerita horor dari sebuah seorang penjual sepatu langganan kami. Seperti biasanya saya menuliskan cerita itu. Cerita horror adalah cerita yang menarik. Saya menuliskan cerita itu karena memang cerita yang menarik untuk ditulis, tanpa ada maksud-maksud tertentu.

Saya posting cerita itu disebuah group FB dan benar saja, cerita itu menarik rasa penasaran banyak orang. Ternyata postingan itu menjadi kontraversial dengan cepat ketika pemilik rumah itu ikut berkomentar dan membantah cerita-cerita itu. Konon cerita itu sengaja dibuat karena rumah pinggir jalan itu menjadi incaran banyak orang. Mereka membuat cerita-cerita horor untuk menjatuhkan harga rumah itu. Komentar miring pun bersahut-sahutan.

Tentunya saya harus bertanggung jawab dengan semua yang sudah saya tulis dan saya posting. Saya sengaja biarkan postingan itu. Tujuannya untuk memberikan kesempatan kepada pemilik rumah untuk memberikan klarifikasi dan cerita yang sebenarnya. Klarifikasi dari pemiliknya langsung akan lebih baik dan lebih dipercaya. Ternyata ada beberapa anggota group yang panas dan memberikan komentar yang macam-macam. Semakin banyak yang kontra, semakin banyak yang komentar dan di dunia FB. Saya baru menyadari kalau semakin banyak yang komentar bearti memberi kesempatan pada postingan ini untuk selalu berada dibagian atas. Dan postingan itu berada di peringat atas.

Efek dari sebuah kontraversi

Efek dari sebuah kontraversi

Yang saya pelajari dari kasus ini adalah:
1. Orang tertarik dengan sensasi dan kontraversi.
2. Di dunia FB, jika ada yang me-like atau memberi komentar, maka status itu akan naik posisinya.

Tapi resikonya juga lumayan, membuat kontravesi harus siap-siap dibully dan dicaci maki. Saya salut dengan orang-orang yang bisa bertahan dengan kondisi ini dan bisa bermain dengan ‘cantik’, sehingga popularitasnya naik terus. ‘Stamina’ seperti ini yang saya belum punya.

Di dunia FB banyak postingan-postingan yang kontravesial, aneh atau sensasional. Banyak orang yang mem-share status itu, artinya akan semakin banyak peluang orang untuk memberi komentar atau memberi penilaian (like) pada status itu. Ternyata strategi ini yang juga banyak dipakai oleh para marketer di FB. Lihat saja, ada banyak akun-akun FB atau Fan Page yang mere-post status-status yang sensasional, atau memuat ulang video-video dan foto-foto yang memberikan dampak untuk dilihat orang. Semakin banyak yang melihat akan semakin banyak peluang orang untuk melihat iklan-iklan yang mereka buat.

Cara-cara ini juga yang dipakai oleh akun-akun robot untuk mendongkrak popularitas orang tertentu. Disinyalir ada banyak akun-akun robot yang pekerjaannya men-share, memberi komentar, memberi penilaian (me-like) atau mengkounter status-status di FB.

Teman saya menyampaikan pendapat yang cukup mengejutkan bagi saya. Penetrasi internet di Indonesia masih rendah dibandingkan dengan negara-negara tetangga. Tetapi penggunaan FB dan media sosial lainnya sangat tinggi di Indonesia. Jadi, kalau mau meyerang ‘Indonesia’ bisa dilakukan melalui FB dan media sosial. Media sosial sarana yang sangat efektif untuk pemasaran, pencitraan atau bahkan untuk menjatuhkan.

So…..manfaatkan sebaik-baiknya media sosial.

Transportasi On-line: Pendapat Konsumen

Terus terang saya mendukung transportasi on-line model Gojek, Grabike, Uber, Bo-Jek dan yang semacamnya. Saya melihatnya dari sisi konsumen, karena saya salah satu konsumen yang lebih suka menggunakan layanan transportasi on-line ini. Saya punya pengalaman buruk denga taxi maupun ojek konvensional. Dan saya menemukan solusinya ketika menggunakan layanan transportasi on-line. Ada beberapa alasan saya mendukung layanan transportasi berbasis aplikasi ini:

1. Ada kepastian harga jasa layanannya.
Kepastian harga jasa layanan memberikan kepercayaan bagi konsumen. Kami lebih percaya karena tidak merasa dikibuli/kerjain oleh sopir taxi atau ojek.Dengan aplikasi on-line, sebelum memutuskan untuk melakukan order kita sudah tahu berapa tarif dan biaya yang harus kita bayarkan. Kita tidak perlu tawar menawar seperti ketika menggunakan jasa ojek pangkalan. Taxi yang bagus dan jujur sebenarnya juga memberikan kepastian harga, namun kita tahunya setelah sampai di tujuan.

Di bagian ini jasa taxi, ojek dan angkot konvensional yang tidak ada. Contohnya, kalau kita mau menggunakan ojek panggakalan, kita mesti tawar menawar dulu. Apalagi kalau kita tidak terbiasa atau masih baru, biasanya akan ‘dikerjain’ oleh tukang ojek. Taxi meskipun menggunakan argo, tetapi beda-beda antar taxi. Selama setahun saya sering PJKA (Pulang Jum’at Kembali Ahad) Bogor – Semarang (–> Pati). Saya sering menggunakan jasa taxi atau ojek dari Bandara Terboyo atau Stasion Terboyo. Saya sengaja mencoba taxi dari operator yang berbeda-beda. Ternyata meskipun jaraknya sama, tarifnya bisa beda-beda; ada yang 45 rb, ada yg 60 rb, bahkan pernah kena 75 rb. Aneh kan. Ojek pangkalan meski langganan harganya juga lebih mahal dari ojek on-line. Dari rumah ke Stasion atau pangkalan Damri tarifnya Rp. 25rb – 30rb. Kalau pakai ojek on-line cuma Rp. 12rb. Jauh banget kan.

2. Lebih Memberikan Rasa Aman.
Setiap transaksi menggunakan aplikasi on-line akan jelas tercatat siapa sopirnya, siapa penumpangnya, tujuannya dan waktu pelayanannya. Bahkan saya yakin bisa dilacak juga rute yang dilewati. Kalau terjadi sesuatu, ketinggalan barang misalnya, bisa langsung cek ke operatornya. Kita juga bisa langsung menelpon driver yang mengantar kita. Kalau terjadi perampokan, perampasan, atau kejahatan lain yang dilakukan oleh sopir kepada konsumen akan dengan mudah bisa terlacak. Begitu juga kalau penumpang melakukan kejahatan, akan lebih mudah terlacak juga.

Taxi, ojek dan angkot konvensional kurang bisa memberi rasa aman ini. Banyak berita kejahatan yang dilakukan di Taxi, angkot atau oleh tukang ojek. Kejahatan ini seringkali sulit dilacak. Banyak juga kejahatan yang dilakukan penumpang kepada sopir taxi atau ojek. Aplikasi transportasi on-line bisa memberikan rasa aman baik kepada penumpang maupun drivernya sendiri.

3. Lebih mudah dan lebih nyaman.
Nggak perlu telepon, nggak perlu oder, ngak perlu nunggu di pinggir jalan, nggak perlu tawar menawar. Bagian ini rasanya akan sulit disaingi oleh taxi dan ojek pangkalan. Order dilakukan via aplikasi yang menggunakan jaringan internet. Biayanya hanya biaya kuota internet saja. Coba kalau mesti menelpon taxi, kita telpon pakai HP telponnya ke telpon lokal. Ada tambahan biaya yang lumayan.

Saya juga merasakan respon driver sangat cepat dengan aplikasi on-line. Ketika mengklik ‘Order’, hanya dalam hitungan detik sudah ada driver yang mengontak kita. Cepat banget. Kita juga tahu kapan driver akan sampai. Bahkan seringkali ketika masih di bis Damri, saya sudah order ojek on-line duluan. Jadi ketika saya sampai, ojeknya juga sudah siap.

Aplikasi on-line ini hampir ada di semua kota-kota besar di Indonesia. Ini sangat memudahkan konsumen seperti saya ini. Terutama di tempat-tempat yang saya tidak begitu kenal, saya lebih nyaman pakai aplikasi on-line.


Selama menggunakan jasa ojek atau taxi saya sering ngobrol dengan drivernya, baik yang on-line maupun yang konvensional. Dari diskusi itu, pendapat saya pribadi, aplikasi transportasi on-line ini sungguh luar biasa. Tidak hanya bagi konsumennya, tetapi juga bagi drivernya maupun pengelolanya. Bagi drivernya sendiri ada banyak keuntungan:
1. Driver tidak perlu ngetem di pangkalan menunggu atau mencari-cari penumpang.
Driver memantau order dari aplikasinya langsung. Jika ada order akan muncul di aplikasi, driver bisa ambil order ini dengan cepat. Jadi penumpang yang mencari layanannya sendiri. Driver bisa mengatur sendiri waktu kerjanya, mau pagi, siang, sore atau malam.

2. Driver lebih yakin dengan bayarannya.
Dia tinggal bawa penumpang dan menerima bayarannya langsung dari penumpang. Beberapa bulan yang lalu banyak berita yang menyebutkan jika penghasilan driver ojek on-line sangat fantastis. Sehari ada yang bisa dapat 500rb. Gede banget, lebih gede daripada gajiku di kantor. Sekarang ketika sudah banyak ojek on-line, penghasilan driver sedikit turun, tapi menurut saya masih cukup tinggi. Daripada jadi buruh masih lebih baik menjadi driver ojek on-line.

3. Driver Lebih Mudah dan Nyaman Berhubungan dengan Operator.
Operator aplikasi on-line sudah membuat sistem aplkasi yang sederhana dan mudah bagi anggota driver mereka. Semuanya dilakukan secara on-line dan paper less. Uang disetorkan dan dibayarkan via transfer bank. Driver jarang sekali datang ke kantor pengelolanya.


Sistem, peraturan dan UU transportasi kita sepertinya belum mewadahi tranportasi model baru ini. Jadi, mungkin, banyak aturan-aturan yang tidak sesuai untuk aplikasi transportasi on-line. Menurut saya sih, kalau memang belum ada aturannya, pemerintah mestinya harus meresponnya dengan membuat aturan yang memuat dan mengatur transportasi model on-line ini. Karena, aplikasi transportasi on-line lebih memudahkan dan menguntungkan bagi konsumen.

Benturan dengan transportasi konvensional akan ada. Sama seperti halnya dulu ketika banyak sopir taxi yang mendomo Blue Bird. Akhirnya banyak taxi yang mengikuti model bisnisnya blue bird. Meski lebih mahal banyak konsumen yang menggunakan blue bird. Nah, kini malah taxi blue bird ikut-ikutan demo. Pelan tapi pasti, taxi sekelas blue bird saja takut sama ojek on-line.


Semoga akan ada solusi yang baik untuk semuanya. Buat UU yang lebih berpihak pada konsumen dan juga mewadahi ojek maupuan taxi on-line. Jangan terlalu mengikuti kemauan taxi dan ojek pangkalan saja.

Belanja On-Line

Penetrasi internet semakin luas di Indonesia. Ini membuka peluang yang semakin besar untuk bisnis on-line. Lihat saja iklan di televisi, ada banyak sekali penawaran-penawaran toko online. Seperti: tokopedia.com, Olx.com, Traveloka.com dan masih banyak lagi. Di Medsos pun sekarang juga banyak sekali penawaran-penawaran barang. Saya sendiri punya juga sudah mulai jualan on-line sejak blog ini lahir. Saya yakin, dalam beberapa tahun ke depan bisnis on-line akan semakin berkibar.

Saya juga sering membeli berang secara on-line. Bahkan membeli barang yang ecek-ecek saja saya perah beli on-line. Saya pernah beli barang on-line di Indonesia sampai ke USA. Misalnya saja: saya beli benih lithops dari Amerika. Saya pernah beli batu dari India. Beli buku dari England. Situs on-line internasional yang sering saya kunjungi adalah: eBay.com, Amazon.com, Alibaba.com dan Aliexpress.com. Yang paling sering ya beli di toko-toko on-line di Indonesia. Saya beli banyak buku secara on-line. Ada buku yang baru dan banyak buku-buku bekas.

Kadang-kadang beli on-line bisa mendapatkan barang dengan harga yang lebih murah daripada yang di toko. Selain itu kita bisa lebih hemat waktu, tidak perlu ke toko. Di Bogor perjalanan adalah perjuangan. Macetnya minta ampun. Mau ke Gramedia saja butuh waktu satu jam, dua jam pp. Gila.

Memang sih. Dunia on-line seperti halnya dunia nyata. Ada juga orang jahat dan penipu. Kalau tidak hati-hati bisa kena tipu. Karena itu sebelum membeli biasanya saya lihat dulu siapa yang jual, bagaiman reputasinya dan review atau komentar-komentar dari orang yang sudah pernah membeli. Alhamduillah, selama ini belum pernah kena tipu. Semua barang diterima dengan baik.

Benih Lithops Mulai Tumbuh

Alhamdulillah. Royan senang sekali. Benih lithops yg ditanamnya sudah mulai tumbuh. Sebagian benih sudah mulai tumbuh pada usia 5-7 hari setelah semai. Bentuknya masih kecil-kecil dan mungil. Meski kecil, sudah terlihat jika tanaman kecil ini adalah bibit lithops. Ciri khasnya jelas terlihat.

Ternyata menanam benih lithops atau living stone tidak lah sulit. Hanya perlu kesabaran dan ketekunan.

Semoga tanaman-tanaman mungil ini bisa tumbuh besar menjadi tanaman living stone yang unik dan indah.

sprout of lithops living stone seed

sprout of lithops/living stone

sprout of lithops living stone seed

sprout of lithops/living stone

sprout of lithops living stone seed

sprout of lithops/living stone

sprout of lithops living stone seed

sprout of lithops/living stone

Benih Lithops umur dua bulan.

Benih Lithops umur dua bulan.

Benih Lithops umur dua bulan.

Benih Lithops umur dua bulan.

Benih Lithops umur dua bulan.

Benih Lithops umur dua bulan.

Belajar dengan YouTube

Ada banyak pilihan belajar di ‘dunia maya’. Posting sebelumnya saya sudah sampaikan tentang belajar dengan Facebook. Di posting ini saya ingin berbagi tentang belajar dengan YouTube.com. YouTube memang belum terlalu menjadi pilihan, karena untuk melihat YouTube perlu koneksi internet yang lancar dan kuota yang lebih besar. Namun, dengan semakin turunnya biaya internet dan semakin baiknya infrastuktur internet, di masa depan YouTube.com akan semakin populer.

Ada jutaan video di YouTube.com. Isinya pun bermacam-macam, tidak hanya sekedar berita, film, klip lagu atau sinetron saja. Penggunga YouTube.com atau disering disebut dengan YouTuber memposting bermacam-macam kontent. Termasuk kontent berbagai macam tutorial. Rasanya hampir semua tutorial bisa diperoleh di YouTube.com. Mau belajar bahasa asing, ada tutorialnya. Mau belajar matematika, ada tutorialnya. Mau belajar applikasi komputer, ada tutorialnya. Mau belajar membuat program, ada tutorialnya. Mau belajar bercocok tanam, ada tutorialnya. Mau belajar memasak, ada tutorialnya. Bahkan membuat pistol dan sejata rakitan pun ada tutorialnya.

Belajar di YouTube.com member pengalaman belajar yang baru dibandingkan belajar dari Website yang isinya hanya teks dan gambar saja. YouTube.com menjelaskan dengan cara visual dan relatif mudah diikuti, meskipun kita tidak tahu bahasanya. Langkah-langkahnya dijelaskan bertahap dan mudah diikuti. Video YouTube.com juga bisa dipause, bisa diputar ulang, dan (sebagian) bisa disimpana atau didonwload di komputer.

Istri saya termasuk ‘muridnya’ YouTube. Istri saya banyak belajar memasak dengan melihat videonya di YouTube. Salah satunya adalah Channel AyoMemasak. Channel ini cukup luar biasa menurut saya. Videonya sederhana, alat-alatnya sederhana, kualitas videonya juga biasa-biasa saja. Sepertinya dibuat hanya dengan kamera HP biasa. Tapi, subcribernya sekarang sudah mencapai >16ribu. Wow…….!!!! Mungkin keserhanaan resep dan peralatannya menjadi kekuatan tersendiri.

Saya pernah mengalami masalah dengan printer saya. Saya coba mencari solusinya di YouTube.com, ternyata ada. Saya ikuti solusi seperti yang diajarkan oleh video YouTube.com itu. Alhamdulillah, berhasil dan printer saya bisa berfungsi lagi dengan baik.

Ketika saya pertama kali menggunakan MacBook Air, saya banyak juga belajar dari YouTube.com. Saya memilih YouTube.com karena lebih mudah diikuti dan tidak perlu banyak membaca. Fungsi-fungsi dasar MacBook saya pelajari dari YouTube.com. Kalau ingin lebih detail biasanya baru saya cari di artikel-artikel blog dan website. Istilah yang lebih teknis baru saya cari lebih mendalam di halaman help center.

Saya memprediksikan pada suatu saat nanti, YouTube.com akan menggantikan televisi konvensional saat ini. Acara-acara televisi yang berisi pembelajaran dan materi tutorial, acara masak memasak misalnya, akan tergusur oleh YouTube. Penonton, kita, lebih memiliki kebebasan dalam memilih video yang akan kita tonton. Sangat berbeda dengan televisi yang kita hanya konsumen pasif.

Problem utama belajar dengan YouTube.com adalah tidak interaktif dan kita tidak bisa bertanya langsung ketika ada masalah. Pertanyaan bisa diajukan melalui kolom komentar, dan biasanya tidak langsung dijawab oleh pemilik akun YouTube.com tersebut. YouTube.com juga tidak bisa mengkoreksi pekerjaan kita apakah sudah benar atau tidak. YouTube.com adalah ‘guru’ yang pasif. Meskipun ada kekurangannya, belajar di YouTube.com adalah salah satu alternatif media belajar.

Tidak ada istilahnya terlambat belajar atau terlalu tua untuk belajar. Selamat belajar dengan YouTube.com