Tag Archives: film

Android TV, Calon Pembunuh Televisi

KODI Android TV

Menginstall KODI di Android TV

Semua berawal karena rasa kebosanan, kejengkelan dan ketidakpuasan saya (dan keluarga) dengan acara-acara televisi. Perasaan siaran-siaran televisi isinya sampah semua. Sinetron-sinetron yang tidak bermutu, musik-musik yang sangat mengganggu, dan berita-berita tendensius penuh propaganda, maupun acara-acara debat yang memuakkan. Terus terang saja. Belum lagi dengan banyaknya iklan-iklan yang tidak kalah menjengkelkannya.

Kami jadi sangat jarang-jarang sekali melihat acara televisi. Kami merasa dijajah oleh pemilik media televisi. Sebagai pemirsa, kita tidak bisa bebas memilih acara/tayangan apa yang ingin kita tonton. Kebebasan kita terbatas, acara televisi diatur oleh produsernya. Misalnya saja, kalau di malah hari sangat sulit sekali bisa menonton acara masak-memasak, karena acara itu umumnya ditayangkan pagi atau siang hari.

Sebagai pelampiasannya, kita beralih ke media on-line. Terus terang, kami lebih banyak melihat tayangan-tayangan video di YouTube.com. Sebagai penonton kita diberi kebebasan untuk memilih video mana yang ingin kita lihat. YouTube.com dan Google raksasa jagad maya yang luar biasa. Hampir semua ada di YouTube.com atau di Google. Bahkan teman Swedia saya berseloroh, “Kalau di YouTube.com tidak ada, berarti tidak ada di dunia nyata.” Ada benarnya juga, kata saya dalam hati.

Mau belajar memasak ada, mau belajar bahasa inggris ada, mau belajar mengaji ada, mau mendengarkan kajian Ust. Abdul Somad, Lc.MA juga ada. Memang akhir-akhir ini saya sering mendengarkan kajian Ust. Abdul Somad di FB maupuan di YouTube.com. Kami melihat video YouTube.com di smartphone atau di iPad. Ukurannya kecil, bisa nonton sambil tiduran atau bisa disambi mengerjakan yang lain.

Tanpa kami sadari, kami mulai beralih ke media on-line seperti YouTube.com atau media lain yang lebih memberikan kebebasan pada kita sebagai penonton untuk memilih tayangan yang kita inginkan. Selain itu, di jagad maya tersedia ribuan video yang diupload oleh ribuan, mungkin jutaan orang. Sebagian besar free alias gratis tis…..

Ini yang tidak dimilili oleh station-stasion televisi saat ini, yaitu kebebasan memilih. Dalam jangka panjang, dugaan saya orang-orang akan beralih ke media on-line dan meninggalkan televisi konvensional. Saya memperkirakan dalam beberapa tahun ke depan televisi akan digilas oleh media on-line. Yakin sekali.

Setelah itu saya mulai berfikir, apakah sudah ada atau kita bisa melihat YouTube di dengan menggunakan layar televisi. Setahun atau dua tahun yang lalu, saya pernah mau membeli Apple TV, tapi karena harganya yang cukup mahal dan koneksi internet masih buruk waktu itu, saya membatalkan rencana untuk membelinya.

Waktu terus berlalu, koneksi internet semakin cepat. Apalagi di perumahan kami sudah masuk fiber optik oleh dua perusahaan telekomunikasi terkemuka. Internet jadi semakin lancar jaya. Saya juga sempat melihat di sebuah Mall besar sudah ada televisi yang bisa menonton youTube langsung secara on-line. Setelah saya perhatikan televisi ini menggunakan sistem operasi android. Menarik sekali, tapi harga televisinya muahal dan hanya televisi berlayar gede saja.
Continue reading

Advertisements

The Revenant: Cerita Tentang Keteguhan, Kekuatan, Ketahanan dan Balas Dendam

Pada dasarnya manusia suka bercerita dan suka dengan cerita. Apalagi cerita tentang keteguhan hidup, ketahanan, kegigihan, kekuatan, cinta dan dibumbui dengan balas dendam. The Revenant adalah cerita yang memuat semua itu. Cerita ini berdasarkan sebuah kisah perjuangan hidup Hugh Glass yang sangat termasyur dan diceritakan secara turun temurun. Kisah ini ditulis dalam sebuah novel dengan judul yang sama yang ditulis oleh Michael Punke tiga belas tahun yang lalu.

Kisah yang berlatar belakang masa-masa pendudukan orang kulit putih di benua Amerika. Hugh Glass, seorang keturunan Irlandia yang bekerja sebagai penjelajah awal di masa itu. Dia mengawini seorang wanita indian dan mendapatkan seorang anak laki-laki, Hawk. Suatu ketika, suku indian yang dia kawini dibantai oleh orang-orang kulit putih. Dia dan anaknya berhasil selamat. Namun, istrinya terbunuh.

Dia akhirnya menjadi pemandu jalan bagi orang-orang kulit putih untuk menjual kulit-kulit beruang dan rusa. Namun dia dikhianati. Ada orang yang tidak suka dengan Hugh. Dia berjuang untuk bisa bertahan hidup setelah dihianati oleh pasukannya sendiri.

Ketika sedang mencari jalan Hugh diserang oleh kawanan beruang. Hugh luka parah dan hampir mati. Dia ditinggal oleh kelompokknya dan hanya ditungui oleh 3 orang. Salah satunya adalah musuhnya itu. Dalam kondisi tidak berdaya dia melihat anaknya sendiri dibunuh secara keji oleh musuhnya. Kemarahannya berhasil membuatnya tetap hidup dan pulih kembali. Dalam kondisi sekarat, motivasinya untuk hidup sungguh luar biasa. Keteguhan hatinya telah memberinya kekuatan untuk tetap hidup dan membalaskan dendam keluarganya.

Di musim dingin yang sangat mencekam, dia harus berjuang untuk bisa mendapatkan makanan. Dia juga harus berjuang menghadapi orang-orang indian yang ingin membunuhnya. Demikian pula dia harus bertahan hidup dari orang-orang kulit putih yang juga mengincarnya.

Di akhir cerita, akhirnya dia berhasil membalaskan demdam anak dan istrinya.
Cerita yang sangat menarik dan film yang layak untuk ditonton.

Cara Mudah Mendownload Video dari YouTube, Facebook dan Situs Video Online

Banyak sekali video menarik yang ditampilkan di YouTube, Facebook atau di situs-situs penyedia video on-line lainnya. Sering kali kita ingin menyimpan video tersebut di komputer atau di gadget kita agar bisa ditonton tanpa perlu koneksi internet dan bisa di-share ke teman-teman kita yang lain. Beberapa waktu yang lalu masih bisa langsung menyimpan video dari Facebook dan YouTube, namun fasilitas ini saat ini sudah tidak bisa digunakan lagi. YouTube menambahkan fitur off-line, tapi ini hanya bisa dilihat dari YouTube, tidak bisa dari situs lain.

Untungnya ada beberapa situs online yang menyediakan fasilitas untuk bisa mendownload video langsung dari YouTube, Facebook atau situs penyedia video lainnya. Salah satunya adalah situs keepvid (http://keepvid.com/). Caranya sangat mudah sekali. Pertama kita dapatkan link video dari YouTube atau Facebook. Kemudian link video tersebut di-paste di text boxt di KeepVid. Selanjutnya klik tombol Download.

Mudah sekali kan?

DILARANG KERAS MENGGUNAKAN TIPS/TRIK INI UNTUK MENDOWNLOAD VIDEO YANG MENGANDUNG KONTENT COPYRIGHT, MELANGGAR COPYRIGHT, VIDEO YANG TIDAK SENONOH, PORNOGRAFI, NARKOBA DAN AKTIVITAS YANG MELANGGAR HUKUM LAINNYA.

Screen Shot 2015-09-20 at 15.36.27

The Fall, film lain yang saya suka

The King of Mask, film yang sangat menarik.

Film dari negeri tirai bambu ini menceritakan tentang kondisi sosial budaya orang Tiongkok jaman dulu. Film ini menceritakan tentang seorang kakek tua yang berprofesi sebagai penari aktraksi topeng. Dia memiliki keahlian berganti topeng secara cepat. Cepat sekali. jadi seperti sulapan saja. Namun, sayangnya sang kakek tidak memiliki anak. Dia pingin punya anak laki-laki yang kelak akan menggantikannya sebagai Master Topeng.

Di Tiongkok anak laki-laki lebih dihargai daripada anak perempuan. Kadang-kadang anak perempuan akan ditelantarkan, dibuang, dijual, atau bahkan dibunuh….hiiii…mengerikan.

Nah, suatu ketika sang kakek datang ke pasar yang menjual anak. Dia tertarik dengan seorang anak laki-laki yang tampan. Akhirnya, sang kakek membelinya dan membawanya pulang. Tempat tinggal kakek ini adalah sebuah sampan kecil. Di dalam sampan ini sang kakek melakukan aktivitas kesehariannya, makan, tidur, masak, dan menyimpan perlengkapan pertunjukannya.

Mulailah kehidupan baru sang kakek dengan anak angkatnya ini. Hidupnya berubah menjadi lebih berwarna. Sang kakek tampah bahagia.

Namun, anak yang sedikit aneh dari kelakuan sang anak. Anak angkat itu selalu kencing sembunyi-sembunyi dan kalau kencing selalu jongkok. Gaya kecing anak perempuan. Ternyata memang, sang anak itu bukan anak laki-laki, tetapi anak perempuan yang berpakaian dan meyamar sebagai anak laki-laki agar laku dijual.

Sang anak bisa menyembunyikan rahasianya itu sampai beberapa lama. Hingga akhirnya sang kakek tahu, bahwa anak itu adalah anak perempuan. Dia sangat kecewa dan marah. Anak itu ditinggalkannya sendiri di tepi sungai. Sang kakek pergi kembali ke desanya dengan hati hancur.

Anak itu akhirnya menjadi anak gelandangan. Mencari makan dari sisa-sisa makanan orang dan kadang-kadang mencuri untuk mengisi perutnya. Sedih sekali.

Daripada baca tulisan saya, mendingan lihat sendiri saja filmnya. Dijamin menguras air mata. Banyak pesan sosial dan moral dari film ini. Saya merekomendasikan Anda untuk menyaksikannya, karena film ini belum pernah diputar di televisi di Indonesia.

The King of Mask, film yang sangat menarik.