CERITA TENTANG KRAN AIR

kran antik yang awet sekaliDi rumah orang tuaku ada beberapa buah kran air kuno. Seingatku kran air ini sudah ada sejak aku masih sekolah SD, sekitar tahun 80-an. Kran ini terbuat dari kuningan dan sekarang sudah banyak kerak dan karat warna hijau di sekelilingnya. Ajaibnya kran ini selalu luancar jaya, tidak pernah mampet, tidak pernah bocor, dan tidak pernah ngadat. Aku sama sekali tidak ingat apakah kran air ini pernah rusak atau tidak. Ada sekitar tiga buah kran air yang sama seperti ini di rumah. Kalau dihitung-hitung sudah lebih dari 20 tahun kran ini setia mengeluarkan air PDAM tanpa keluhan.

Setelah aku kerja, menikah, dan punya rumah, aku juga punya beberapa kran air. Dulu ketika pertama kali pindah rumah, salah satu yang aku ganti pertama kali adalah kran air. Aku membeli kran air yang harganya cukup lumayan mahal (untuk ukuranku lho), sekitar seratus ribuan, untuk kamar mandi utama. Kran airnya berwarna putih metalik dan mengkilat. Pokoknya terlihat menterang banget. Untuk tempat cuci piring aku belikan kran yang mempunyai pipa panjang melengkung. Harganya lumayan juga. Trus untuk kran cuci mencuci pakaian aku belikan kran plastik biasa.

Waktu terus berjalan, kran dirumahku mulai bermasalah. Masalah pertama adalah kebocoran di bagian atasnya. Air keluar dari sela-sela tuas bagian atas. Aku coba buka dan perbaiki, mungkin karetnya bermasalah. Sekali dua kali masalah itu bisa diatasi. Lama-lama krannya dol, sudah tidak bisa diapa-apakan lagi. Terpaksa aku beli kran baru, padahal kran yang lama baru beberapa bulan aku beli. Kali ini aku beli kran yang agak murah harganya. Maklum lagi bokek.

kran antik sekali

Kran yang baru aku beli juga tidak berumur lama. Kran yang di tempat cuci piring juga agak rewel. Apalagi kran plastik yang untuk mencuci, paling sering rusak dan diganti. Karena bosen gonta-ganti kran, akhirnya semua aku ganti dengan kran plastik. Murah meriah.

Di rumah mertuaku juga ada kran kuno. Bentuknya lebih antik lagi: krannya besar, ukuran lubangnya sekitar 1 inci. Kata mertuaku kran ini juga tidak pernah ngadat bin mampet. Luancar jaya. Hebat banget pikirku.

Banyak pikiran mengelitik di kepalaku. Kenapa kualitas kran sekarang jauh lebih jelek dengan kran-kran jaman dulu. Dulu beli kran sekali untuk bertahun-tahun. Kalau bermasalah, paling klepnya saja yang dol. Diganti dengan klep dari karet ban dalam sepeda sudah lancar lagi. Nah … sekarang. Kran-kran jaman kini hanya bagus bentuknya saja. Luarnya saja yang bagus dan mewah, tetapi dalamnya parah. Belum pernah rasanya aku beli kran dan awet lebih dari setahun.

Apakah ini tanda bahwa teknologi sekarang tidak lebih baik dari jaman dulu, minimal untuk urusan per-kran-an ini. Ataukan ada pergeseran permintaan pembeli, orang jaman sekarang lebih mementingkan tampilan daripada kualitas. Yang penting terlihat mewah dan wah, meskipun sering ganti sampai lelah. Atau harga bahan bakunya yang menipis dan tidak terjangkau. Entahlah….

Kran hanyalah salah satu dari bagian hidup kita. Kalau diperluas lagi, bagaimana dengan hal-hal yang lain. Apakah kemajuan ini hanya semu belaka. Modern, cantik, dan canggih hanya di luarnya saja. Di dalamnya ada kebobrokan yang parah. Kemajuan jaman tidak selalu membawa arah yang lebih baik dari pada jaman dulu. Kita dibuai dan dikelabui oleh tampilan luar saja.

Advertisements

10 responses to “CERITA TENTANG KRAN AIR

  1. itu pula yg terjadi dengan pertanian kita……petani terbuai dgn pupuk kimia…..walaupun dalam jumlah yg sedikit

  2. mas, trus saya mesti beli keran yang kayak apa ya?
    bingung nih.. pengalaman saya sama juga kayak mas.. rusak terus keran2 di rumah..

    mungkin saya coba aja keran plastik ya.. toh murmer..
    kalau keran plastik apakah harus dikasih selotip pipa juga?
    atau malah tidak usah?

    • Ya…itulah kualitas produk-produk kita. Perasaan bukan semakin awet malah semakin tidak awet.
      Kran plastik ada juga yang kualitasnya agak lumayan. selotip pipa tetap perlu agar tidak bocor dari sambungan ke pipanya.

  3. ah…dramatis bgt soal keran ya….
    tp bw mgkn mas isroi belum dalem bgt mencoba hunting keran2, karena setahu saya keran yg sekarang pun jgbuaanyak yg bagus…harganya jg bagus…bahkan di jakarta ada toko “khusus kamar mandi” yang display untuk keran kira2 ruangan 10×5 meter

  4. entah kenapa barang ‘kuno’ punya kualitas yang bagus dibandingkan dengan yang sekarang, 😀

  5. salam kenal, pengen curhat nih..

    Kebetulan saya tinggal di daerah Junrejo, Batu, Jawa Timur. Kebetulan saya pake PDAM. Yang saya ingin curhatkan sih masalah kran bocor. Saya pakai kran bwt nyuci (kran besi), cuci piring (bentuknya melengkung), shower sama shower jet (shower wc). Semua gampang banget bocornya. Shower jet paling rentan bocor, tapi masih bisa diakalin pake kran buka tutup. Shower mandi bocor pula, jdinya diputus. Kran air dingin juga, dimampetin aj, pake yg kran air panas. Kran dapur ikutan bocor, muncrat nggak karuan. Padahal dari besi. Satu prediksi saya, tekanan air yg terlalu kuat dari PDAM penyebab semua kebocoran kran di rumah selama ini. Kalo ganti ya percuma karna pasti bakal bocor lagi. Beda banget sama yg pake jetpump. Kalo kran gk nyala, pasti jetpum gk nyala. Kalo langganan pdam, kran kalo lagi gk nyala, tekanan pasti lebih besar maksa air buat keluar. Butuh banget pencerahan nih. Gondok juga kalo gonta-ganti terus selama 2 bulan. Makasih.

  6. Kran kuningan ,saya masih percaya kwalitasnya .Masalahnya sudah banyak yang nggak jual.Sering hunting aja ke jawa tengah atau jawa timur ,kadang mereka suka ada stok lama masih baru.Dan pasti mereka sudah lupa mau di jual berapa :)))

  7. sekarang banyaknya kran abal2 made in china atau made by cina, ngejarnya untung gede kualitas diturunin, kalo sering ganti artinya sering beli artinya juga yang bikin keran yang jual keran jadi sering terima duit dari pembeli keran, kran nggak tahan lama itu emang disengaja biar sering beli 😀

  8. ga cuma kran air, produk apapun makin ke sini makin emang makin modern tapi mungkin ga strong kayak dulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s