Facebook untuk Petani

image

Ada fonomena menarik yang saya amati beberapa waktu ini di halaman Facebook. Petani2 dan peternak mulai membentuk grup2 sendiri2. Ada yang berbagi pengalaman, berjualan, atau berbagi status saja. Kalau dioptimalkan fasilitas FB gratis ini bisa menjadi senjata ampuh untuk petani untuk meningkatkan ketrampilannya dan meningkatkan pendapatannya.

Ketika harga cabe sedang gila-gilanya saya mengikuti grup Petani Cabe. Banyak yang menarik dari grup ini. Anggotanya hampir dari seluruh belahan Indonesia. Pengeraknya petani2 dan (mungkin) juga tengkulak cabe. Ada kegiatan yang menarik yang dilakukan di grup ini, yaitu absen harga cabe di wilayah masig2. Dari jabar ada yang melaporkan harga di tingkat petani sudah turun hanya Rp. 20rb per kg. Ada yang mengatakan harga cabai di Makasar masih bertengger di atas harga Rp. 100rb per kg. Komentar2 pun bersahutan dan terjadi transaksi antar daerah. Menarik.

Ada juga yang mengupload foto2 tanaman cabenya yang rimbun dengan buah cabe siap panen. Disertai harga dan omzetnya. Bahkan ada yang melaporkan jika lahan yang disewanya sudah dibeli dari hasil panen cabe. Hebat.

Petani2 yang mengalami masalah dengan tanaman cabainya juga mengupload foto2 tanaman yang terserang hama/penyakit. Petani2 lain yang punya pengalaman yang sama saling memberi saran. Ini sarana belajar yang luar biasa.

Masalah pupuk, obat, pupuk organik, media tanam pun cukup ramai. Saya perhatikan beberapa produsen pupuk atau marketingnya gencar berpromosi. Media promosi yang efektif, lintas jarak dan waktu. Ruuaar biasa.

Namun ada juga sebuah grup yang dibentuk oleh produsen komoditas pertanian. Isinya jualan melulu. Namun, menurut saya hebat juga. Adminnya selalu mengupload aktivitasnya memenuhi permintaan pelangan2nya. Hebat.

Ada juga beberapa grup yang dibuat oleh produsen pupuk/pestisida. Sebagian besar isinya hanya promosi, baik yang langsung maupun terselubung. Grup2 seperti ini kurang banyak peminatnya.

Tidak bisa dipungkiri jika FB sedik8t banyak merubah perilaku petani kita. Hadirnya smartphone Android ikut mendorong perubahan ini. FB sangat mudah diakses dari HP. Grup2 di FB juga lebih interaktif daripada milist2 jaman dulu. Kita bisa melihat update status dan komentar langsung dari halaman FB, berikut notifikasinya. Komunikasi private (PM) pun mudah dilakukan dengan messenger.

Peluang ini mestinya perlu dilirik oleh stakeholder pertanian Indonesia, termasuk pemerintah via Deptan atau Meninfo. Petani jaman sekarang tidak lagi hanya pegang pacul. Mereka sekarang sudah pegang smartphone. Dengan koneksi internet yang minimalis pun tetap bisa terhubung dengan rekan2 petani yang lain.

Saya juga menemukan grup2 penyuluh mandiri. Sayang isinya lebih banyak keluh kesah daripada sharing ide tentang pertanian.

Ayo Maju Petani Indonesia.

image

image

image

image

image

Advertisements

2 responses to “Facebook untuk Petani

  1. Bpk tlg alamat alamat group fb yg membahas dunia pertanian,peternakan,perkebunan,perikanan….trims infonya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s