Mengelola Sampah Organik Rumah Tangga di Perkampungan/Perkotaan

Buku KomposMasalah sampah adalah masalah semua orang, termasuk di kota Bogor. Warga seringkali membuang sampah sembarangan yang menyebabkan penyumbatan aliran sungai dan akhirnya dapat menyebabkan banjir. Kondisi ini mendorong Pak Djajat, anggota Dewan kota Bogor, untuk mengelola sampah warga di RW setempat. Kira-kira pertengahan tahun 2007, Pak Djajat dan Pak Wawan datang ke laboratorium saya untuk berdiskusi tentang pengelolaan sampah warga. Selain datang ke tempat saya, Pak Djajat juga datang ke beberapa orang untuk belajar mengelola sampah warga. Mengelola sampah sebenarnya tidak terlalu sulit, yang lebih sulit adalah memberikan pemahaman kepada warga untuk mengelola sampah dan istigomah menjalankan program ini.


Baca juga: SAMPAH | Mengelola Sampah Rumah | Mengelola Sampah Pasar



Sampah bukan MASALAH, SAMPAH ADALAH BERKAH.
Info lengkap pelatihan pengelolaan sampah klik disini: BERKAH DARI SAMPAH



Pak Wawan (kiri) ketua pengelola sampah warga sekaligus Pak RW dan Pak Djajat (kanan).

Lokasi Pengelolaan Sampah Warga

Buku Pupuk Organik GranulDengan dorongan Pak Djajat, akhirnya warga di Gn Batu sepakat untuk membentuk semacam pokja pengelolaan sampah. Pada awalnya mereka akan membuat kompos dari sampah organik. Selanjutnya kompos ini dapat dimanfaatkan untuk tanaman atau dijual ke tukang tanaman hias. Tempat yang mereka pilih adalah sebidang tanah kosong yang biasa digunakan warga untuk membuang sampah. Mereka membangun saung sederhana dengan empat kotak kecil tempat membuat kompos. Kotak-kotak dibuat dari pagar bambu. Luas saung ini kira-kira kurang dari 10 m2. Di sebelah saung itu ada tempat penampungan dan tempat sortasi sampah. Sampah-sampah dari 6 RT dikumpulkan dengan menggunakan gerobak sampah ke tempat tersebut.


Foto saung dan lokasi penampungan sampah.

Pak Djajat memberi pejelasan pada warga

Karakteristik Sampah Warga

Sampah warga sama seperti sampah-sampah kota pada umumnya. Sampah ini bercampur antara sampah organik dengan sampah non organik. Warga belum memiliki kesadaran untuk memisahkan antara sampah organik dengan sampah non organik. Sampah-sampah ini dikumpulkan setiap dua hari sekali oleh petugas sampah.


Gambar sampah warga

Dilihat dari gambar di atas, sampah warga didominasi oleh sampah-sampah non organik. Sampah non organik yang paling banyak adalah sampah plastik. Seperti yang sudah saya jelaskan di posting sebelumnya (lihat di sini) sampah dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok besar: sampah non organik dan sampah organik. Dari setiap kelompok ini berdasarkan bisa tidaknya didaur ulang dapat dikelompokkan menjadi bisa didaur ulang dan tidak bisa didaur ulang. Lihat gambar di bawah ini:


Pembagian kelompok sampah warga

Contoh kelompok sampah tersebut adalah sebagai berikut:
A. Sampah Organik Bisa Didaur Ulang: kertas, kardus, koran, majalah, dll
B. Sampah Organik Tak Bisa Didaur Ulang: sisa makanan, daun, sisa sayuran, dll.
C. Sampah Non-organik Bisa Didaur Ulang: logam (besi, alumunium, tembaga), botol, bekas botol minuman, kaleng, plastik, kaca, dll.
D. Sampah Non-organik Tak Bisa Didaur Ulang: plastik yang tidak bisa diaur ulang, baterai bekas, dll.

Sampah-sampah yang bisa didaur ulang baik organik maupun non-organik bisa dijual. Saat ini sudah ada pengepul barang-barang bekas yang datang ke lokasi pengelolaan sampah ini. Dalam satu minggu minimal mereka bisa mendapatkan dana tambahan Rp. 50.000 dari barang bekas daur ulang ini. Satu bulan berarti kira-kira Rp. 200.000. Jumlah ini justru lebih tinggi nilainya daripada pengolahan sampah organik menjadi kompos.


Gambar sampah non organik yang bisa dijual

Sedangkan sampah non-organik yang tidak bisa didaur ulang seharusnya dibakar. Namun, saat ini mereka belum memiliki incinerator untuk membakar sampah. Jika sampah ini dibakar langsung akan diprotes warga, karena asapnya ke mana-mana dan masuk ke rumah-rumah warga. Dengan incinerator, cerobong bisa dibuat tinggi sehingga asap bisa langsung ke udara. Selain itu pembakaran bisa berlangsung sempurna dan mengurangi pencemaran udara.

Sampah organik diolah menjadi kompos. Kompos dapat diolah lagi menjadi pupuk organik untuk dijual. Atau digunakan sendiri untuk menanam tanaman hias, tanaman apotik hidup, atau tanaman sayuran/buah-buahan.

Proses Pengelolaan Sampah

Proses pengolahan sampah warga Gunung Batu kurang lebih sebagai barikut:

A. Pengumpulan Sampah Warga
Sampah warga dikumpulkan dari rumah ke rumah yang seluruhnya terdiri dari 6 RT. Sampah ini dikumpulkan oleh petugas yang khusus setiap 2 hari sekali dengan menggunakan gerobak sampah. Sampah-sampah ini dikumpulkan di tempat penampungan sementara. Petugas yang terdiri dari dua orang bekerja dari pagi sampah menjelang sholat dhuhur.


Sampah diangkut dengan gerobak dari rumah-rumah warga

B. Sortasi Sampah
Di tempat penampungan sampah, sampah-sampah ini disortasi. Ada dua petugas lagi yang bekerja untuk melakukan sortasi sampah ini. Sampah-sampah yang bisa didaur ulang dikumpulkan dan dibersihkan dari sampah yang lain. Sampah-sampah non-organik yang tidak bisa didaur ulang juga dipisahkan tersendiri. Sedangkan sampah organik yang tidak bisa didaur ulang dipisahkan untuk diolah menjadi kompos. Ada beberapa sampah organik yang tidak ikut dikomposkan, yaitu: kayu, bambu, tulang, dan tanduk. Sampah-sampah ini bisa dikomposkan tetapi membutuhkan waktu yang lebih lama, sehingga tidak sesuai jika dicampurkan dengan sampah organik yang lain. Selain itu jumlah sampah ini tidak terlalu banyak.

Sortasi sampah merupakan bagian yang cukup rumit. Banyak makan waktu dan tenaga. Saya memberi saran pada para pengelola untuk mulai mengajak warga memisahkan sampah organik dan nin organik sejak dari rumah-rumah. Hal ini perlu penyadaran yang terus menerus, mungkin perlu waktu lama tetapi harus dimulai sejak dari sekarang. Mungkin sebagai perangsang bisa dengan memberikan reward bagi warga yang mau memisahkan sampahnya. Rewardnya tidak perlu mahal-mahal, misalnya warga yang mau memisahkan sampahnya diberi hadiah tanaman hias atau tanaman-tanaman yang lain.


Gambar sortasi sampah.

C. Pengomposan
Sampah-sampah organik yang tidak bisa didaur ulang diolah menjadi kompos dengan menggunakan aktivator PROMI. Sebelumnya mereka pernah mencoba menggunakan aktivator-aktivator lain yang banyak dijual di toko pertanian. Namun, karena prosesnya agak ‘ribet’ dan membutuhkan banyak bahan tambahan, seperti: gula, kapur, pupuk kandang, dll mereka lebih memilih PROMI. PROMI tidak membutuhkan bahan tambahan, tidak memerlukan pencacahan, dan tanpa pembalikan. Hanya saja PROMI belum tersedia di pasaran luas, sehingga mereka harus membelinya di laboratorium saya. Untungnya tempatnya dekat jadi tidak terlalu menjadi masalah bagi mereka.


Saya memberi pejelasan pada warga tentang pengelolaan sampah rumah tangga

Proses pengomposan sampah warga dengan menggunakan PROMI dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1. Penyiapan PROMI
Karena umunya sampah warga mengandung kadar air cukup tinggi, maka PROMI tidak diencerkan dengan air. Pengenceran PROMI menggunakan tanah kering atau kompos yang telah jadi. JIka kadar air kurang maka ditambahkan sedikit air.


Penyiapan PROMI tanpa menggunakan air

2. Penyiapan Tempat Pengomposan
Tempat pengomposan dibuat dengan menggunakan pagar bambu. Di sekeliling pagar ini diberi lapisan plastik untuk menjaga suhu dan kelembaban. Plastik yang digunakan adalah plastik bekas. Bagian bawah/dasar tidak dilapisi plastik.

3. Penyiapan Sampah
Sampah organik dimasukkan ke dalam bak kompos selapis dengan tinggi kurang lebih 10 cm. PROMI yang telah diencerkan ditaburkan di atas sampah ini. Selanjutnya tumpukan sampah diinjak-injak agar sedikit memadat. Proses ini dilakukan berulang-ulang hingga bak penuh.


Menaburkan PROMI di atas sampah organik


Menginjak-injak sampah agar memadat

4. Penutupan dengan Plastik
Jika seluruh sampah organik pada hari itu telah selesai dimasukkan ke dalam bak kompos. Selanjutnya tumpukan kompos tersebut ditutup dengan plastik. Penutupan harus rapat untuk menjaga suhu dan kelembaban. Jika bak belum penuh, maka esok hari ditabahkan sampan organik lagi dengan cara yang sama hingga bak penuh.

Pemanfaatan Kompos/Pupuk Organik

Karena cuma satu RW, jumlah sampah organik tidak terlalu banyak. Kadang-kadang untuk membuat kompos mereka mengambil sampah dari pasar Gunung Batu yang letaknya tidak begitu jauh dari lokasi pengelolaan sampah. Setelah jadi kompos kira-kira dalam waktu 2-4 minggu, kompos tersebut dapat langsung digunakan. Kompos dapat juga dibuat menjadi pupuk organik. Pertama, kompos dikeringkan di bawah sinar matahari. Selanjutnya kompos diayak. Kompos yang halus dikemas dalam kantong plastik. Kompos ini bisa diual dengan harga cukup lumayan.

Saya menyarankan untuk memanfaatkan sendiri kompos tersebut. Jika akan digunakan sendiri, kompos tidak perlu diolah lebih lanjut. Lansung digunakan saja. Kompos ini dapat digunakan untuk menanam bermacam-macam tanaman. Misalnya saja tanaman hias. Kota Bogor salah satu sentra tanaman hias di Indonesia. Banyak tanaman hias yang bisa ditanam dengan kompos ini. Alternatif lain adalah menanam tanaman sayuran, bisa tomat, bayam, caisim, kangkung. Atau tanaman buah-buahan, seperti buah pepaya atau pisang yang waktu berbuahnya tidak terlalu lama. Kompos juga bisa digunakan untuk menanam tanaman obat/apotik hidup.
Tanaman ini bisa saja dijual atau disumbangkan untuk warga disekitar lokasi pengelolaan kompos.

Manajemen Pengelolaan Kompos

Untuk mengelola sampah ini warga mengadakan musyawarah. Pengelolaan sampah dilakukan oleh kelompok kecil. Pengelola ini dketuai oleh Pak RW, seorang bendahara dan beberapa pekerja (saat ini berjumlah 4 orang). Warga ditarik iuran per rumah. Besarnya iuran bermacam-macam, ada yang Rp. 3000, ada yang Rp. 5000, ada yang Rp. 10000, tetapi ada juga yang tidak membayar karena memang tidak mampu. Uang hasil iuran ini digunakan untuk membayar petugas pengelola, khususnya pekerja. Pekerja diambil dari warga setempat yang masih mengganggur. Jadi secara tidak langsung pengelolaan sampah ini juga membuka lapangan kerja bagi warga yang belum bekerja.

Setiap hari pekerjaan dibagi menjadi dua shift: shift pagi mulai dari jam 8 – 12 dan shift siang mulai dari jam 12 sampai jam 16. Setiap shift dua orang yang bekerja. Pekerja shift pagi bertugas untuk mengambil sampah dari rumah-rumah warga. Petugas shift kedua bertugas untuk memilih-milih sampah, mana sampah yang bisa didaur ulang dan mana sampah yang akan dikomposkan. Mereka kerja sehari libur sehari masuk, jadi hari kerjanya 15 hari kerja. Satu shift setiap pekerja diberi upah Rp. 10.000. tidak terlalu besar tetapi cukup lumayan untuk mereka. Selain itu para pekerja juga sering mendapatkan tip dari warga.

Pengelolaan sampah warga ini baru mulai. Jalan masih panjang. Biarlah waktu yang menentukan. Namun, melihat kesungguhan para pengelolanya saya yakin usaha mulia ini akan terus berkembang dan berhasil. Saya berusaha membantu mereka dengan pengetahuan yang kumiliki. Saya harap usaha ini dapat dikembangkan di tempat-tempat lain.


Link Terkait: Cerita Sampah, Masalah, dan Solusinya Bagian 1 | Bagian 2 | Bagian 3 | Bagian 4
Makalah Kompos


Mengelola Sampah Warga di Perkampungan


Belajar Memisahkan Sampah dari Warga Swedia
Mengkomposkan sampah pasar
Fokus Pengolahan Sampah di Sekitar Kita
Merubah paradigma masyarakat tentang sampah
Pengomposan sampah organik


Download buku yang lebih lengkap silahkan klik di sini: Daftar Buku Gratis.

Untuk sementara link-link di bawah ini tidak berfungsi, silahkan gunakan link yang ada di atas.

DOWNLOAD PUPUK ORGANIK

Referensi lain yang mungkin juga Anda perlukan. Rekomendasi link: Free Ebooks.
buku gratis

  1. Buku Petunjuk Pupuk Organik Granul
  2. Buku Petunjuk Teknis Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (PTT): Padi Sawah Irigasi
  3. Petunjuk Teknis Uji Mutu Pupuk Organik
  4. Standard Mutu Pupuk Organik
  5. Kompos
  6. SNI Dolomit
  7. Kompos Limbah Kakao
  8. Petunjuk Lapang PTT Padi
  9. Budidaya Padi Sehat
  10. Brosur Budidaya Padi Sehat
  11. Brosur Kompos Jerami
  12. Pengelolaan Lahan untuk Budiaya Sayur Organik
  13. Pupuk Organik dan Pupuk Hayati
  14. Sifat Fisik Tanah dan Metode Analisisnya
  15. Analisis Biologi Tanah
  16. Juknis Mutu Pupuk Organik
  17. Menuju Pertanian Lahan Kering Lestari
  18. Pembuatan Kompos-Balittanah
  19. Pemupukan Berimbang
  20. Sifat Fisik Tanah dan Metode Analisisnya
  21. Petunjuk Pengambilan Sampel Tanah untuk Analisis Biologi Tanah
  22. Compost Quality TestGermination Index Method
  23. Compost and Soil Conditioner Quality Standards 2005

Daftar bahan lain yang bisa didownload: Download Di Sini
Cara mendownload: Klik dua kali pada link yang akan didownload. Kemudian ikuti perintah selanjutnya. Kalau ada iklan yang muncul, klik aja iklannya atau langsung ke SKIP ADD yang ada di pojok kanan atas.

Advertisements

96 responses to “Mengelola Sampah Organik Rumah Tangga di Perkampungan/Perkotaan

  1. Pingback: Cara Mudah Mengolah Sampah Pasar 1 « isroi

  2. Punteun pak, boleh saya copy g? saya mau terapkan di lingkungan rumah saya, tapi mau mulai sendiri dulu soale informasi yg bpk posting dah menjawab pertanyaan sy selama ini ttg mengelola sampah, thnx

  3. maaf ya pak saya mo copy……kayaknya bagus bgt klo diterapin di kampung saya…tks

  4. saya doakan sukses terus pak..ngopy ya pak>> terimakasih

  5. Silahkan, semoga bermanfaat.

  6. wah ide bagus kuwi . mengko tak terapno ning kampung..trims

  7. yo…mugo-mugo manfaat. Jare arep ngirim foto…?

  8. kebetulan kami akan mengadakan sosialisasi persampahan kepada masyarakat. semoga bisa diterapkan di kota kami

  9. Mas, saya mohon ijin untuk meng copy artikel ini sangat menarik. Trus kalo Promi harganya berapa..? terima kasih

  10. mas, klw mo bwt pupuk organik cair dr sampah rmh tangga spy tdk bau menyengat bgmn?

  11. kmrn coba bwt kompos dgn promi tapi tdk berhasil dgn baik, mhn petunjuk.

  12. Pupuk cair setahu saya bau semua. Kapan-kapan saya lihat cara pengomposannya, Pak Ifan.

  13. saya dpt informasi katanya pupuk organik cair spy tdk bau hrs dicampur dengan Argon, betul tdk mas?

  14. mas, sy sdh coba bwt kompos cair organik dari jeruk busuk dan sayuran dgn gunakan em4 apakah bisa em4 diganti dengan gunakan promi?

  15. Saya 2-3 hari sekali bikin kompos selama komposter saya masih bisa muat. saya bikin sendiri aktivator cair, bahan awalnya EM4 dari toko selanjutnya saya perbanyak sampai sekarang dan tidak perlu beli lagi ke toko. ( cukup hanya sekali saja belinya 4 bulan y.l.) proses pengomposan tidak mengalami bau busuk, memang berbau khas tidak menyengat. Bila proses pengomposan bau menunjukkan penyemprotan aktivator kurang. Saya tidak perlu mengaduk aduk kompos. setiap kali saya tambah sampai penuh. ( mini komposter ukuran 20 liter bikin sendiri, menghasilkan kompos padat dan cair / air lindi )

  16. Salam
    Wah, trims banget nih.
    Saya pusing dengan sampah di rumah jadinya pengen buat kompos juga nih. Pengen mulai tapi ngga tau gimana. Untung ada gambar2nya di sini. Saya save as boleh ya. Entar kalo ada masalah mohon petunjuk teknisnya ya ……

  17. pak saya tertarik untuk membuat kompos dari sampah pemukiman
    bagaimana saya bisa mendapatkan promi dari bapak
    berapa harga perliternya dan cara penggunaannya.

    terimakasih

  18. apa khabar mas? sy sdh coba kompos dgn gunakan promi dan dipakai pada cabe dan tanaman hias. alhamdulilah phn cabe setinggi satu jengkal sdh berbunga dan tanaman hiaspun subur daun lebih lebar, trimakasih mas salam bwt pa udin.

  19. Kabar baik, Pak Ifan. Selamat ya… Saya pingin lihat juga hasil komposnya. Katanya sudah dipacking juga ya….????

  20. dimana bisa beli promi. bagaimana keamanan penggunaannya mengingat promi identik dengan bakteri.
    apakah kompos yang sudah terbentuk bisa digonakan sebagai aktivator. berapaperbandingan sampah dengan kompos yang sudah jadi. terima kasih

  21. di mana dapat beli PROMI? berapa harganya?
    Trimakasih

    http://www.mathorisliterature.blog

  22. utk kompos blm dipacking mas, yg dipacking media tanam (kompos + tanah) mengingat penggunaan kompos hrs + tanah dan konsumen ga usah repot2 utk beli tanahnya juga. Biar praktis mas … siap tanam. Kemasan uk 5 kg dgn tulisan Media Tanam Organik. Lokasi pembuatan dan proses kompos di wilyh pa udin Rt04 Rw03 Kalibata Bt.Jati tepatnya jl. Samiaji ujung (rumah kost komala) Indraprasta I Bt.jati, dekat Wisma IDI. Yg kelola Bp Sabeni dan Muhyidin (Mumuh). klw mas is, ada waktu sy tunggu kedatangannya. Trims.

  23. Mohon informasi untuk mendapatkan PROMI (berikut tempat pembelian dan harga).
    Terimakasih.

  24. Thanks mas isroi atas infonya
    kebetulan banget saya n temen2 punya rencana ngasi pelatihan bikin kompos dari limbah rumah tangga ke ibu2 . Info mas sangat bermanfaat. Apakah setelah kompos jadi bisa disimpan dulu sebelum digunakan? klo bisa untuk jangka waktu brapa lama?

    Thanks

  25. Terima Kasih atas informasinya mas,
    Mudah-mudahan bisa juga diterapkan di rw saya.

  26. Terima kasih infonya. semoga dapat saya terapkan di sekolah tempat saya bekerja.

  27. salm kenal pak isroi..
    saya mau tanya..
    kalau bahan pembuatan pupuknya dari hasil kerja bakti di kebun (campuran dari rumput,tanaman penggangu, tanaman kecil yang beranting) itu bagaimana caranya, apakah harus di cacah atau tidak?
    terus pencampur aktivator nya pakai air atau pasir kering?
    apakah tetap harus menggunakan cetakan atau tidak?
    terimakasih sebelumnya,…

  28. selamat sore pak isroi, saat ini saya sedang membuat buku mengenai sampah berbasis masyarakat dan tertarik untuk memasukkan warga gunung batu sebagai salah satu narasumbernya. apakah pak isroi bisa memiliki data tentang jumlah timbulan sampah yang dihasilkan warga dan yang berhasil diolah. saya sangat membutuhkan informasi ini. bapak dapat menghubungi saya di utari@qipra.com. terima kasih

    salam
    utari

  29. Silahkan semoga bermanfaat.

  30. Wassllm,
    Pak Fadly,
    Pada prinsipnya semua bahan organik bisa dikomposkan. Tetapi memang ada yang mudah dan ada yang sulit. Sebagian besar bahan organik mudah dikomposkan. Contoh bahan yang sulit adalah : kayu keras, bambu, batang pohon, dan lain-lain. Sedangkan yang sangat sulit adalalah tulang, rambut, dan tanduk.
    Kalau ranting-ranting kecil tidak perlu dicacah. Dipotong-potong kecil-kecil saja sudah cukup.
    Cetakan bambu, air, atau pasir hanya alat saja. Bisa diganti dengan bahan lain atau cara lain, yang peting fungsinya saja.
    Selamat membuat kompos, semoga berhasil.
    Wassalam,

    isroi

  31. Tks infonya pak Isroi. Kebetulan saya sedang mencari referensi mengenai pengelolaan sampah kota besar di Indonseia. Isi blog ini saya link kan ke blog saya ya pak ! http://esthernbbn.wordpress.com/.
    Salam, esther

  32. Terimakasih ilmunya. Saya ibu rumah tangga juga seorang guru IPA di SMK, saat ini saya memerlukan ilmu untuk mengelola sampah rumah tangga dan sampah sekolah. Sekali lagi terima kasih,

  33. Pingback: mengolah sampah menjadi mewah « Ayastar’s Weblog

  34. saya sdg cari info mengelola sampah, membaca ini menambah pengetahuan… terima kasih atas infonya pak. Minta izin mengcopy ya…

  35. adjie dwi laksono

    maaf pak,,
    saya boleh bertanya…
    Mmm..
    sebelum bapak melaksanakan program di atas tadi,,
    apakah ada kendala dengan kondisi sosial masyarakat disana??
    berapa jumlah biaya awal untuk program tersebut??

    trima kasih

    • Saya hanya membantu teman saya, Pak Djajad, yang melaksanakan program itu. Pada awalnya masyarakat tidak peduli dan tidak memberi perhatian pada progam itu. Kebetulan ketua pengelolanya adalah Ketua RW, Pak Wawan. Kira-kira awalnya cuma 3-4 orang saja. Kira-kira selama 7 bulan mereka merintis program itu, mungkin karena kesabaran dan keteguhan mereka, akhirnya program itu bisa berhasil sampai saat ini. Sekarang banyak orang yang pingin ikut. Masyarakat sekitar mulai tertarik dan merasakan manfaat dari kegiatan ini.

  36. saya dukung pak, semoga cara bapak itu merupakan amanah bapak menjadi alam semesta ini dari kerusakan sampah.

  37. saya dukung pak, semoga cara bapak itu merupakan amanah bapak menjaga alam semesta ini dari kerusakan sampah.

  38. Aslm,pak boleh alamat lengkap pak Djajat?saya ingin survei kesana..terimakasih.jazakallah.

    • Lho..kan difotonya sudah jelas sekali alamat pengolahan sampah itu. Lokasinya ada di Gunung Batu, Bogor. Tepatnya dekat pasar Purbasari Gunung Batu.

  39. Iya pak,maksud saya contact person?VIA Email saja pak.terimakasih.

  40. Dimana mendapatkan mesin penghancur kompos.
    thank,s

  41. wah makasih banget data dan infonya. saya ingin buat pelatihan pengolahan sampah bagi pemuda kampung. mohon sarannya.

  42. Pak, saya sdg cari info mengelola sampah, dan sampailaj pada blog Bapak. Mohon ijin meng-kopi ya Pak?

  43. klo promi nyarinya dimana tuh….di sumbarudah ada belum????

  44. klo mau beli promi dimana ? minta no Hp nya donk biar bs komunikasi

  45. pak,, alamat lengkapnya di bogor mna??

  46. makasih pak dah bwt artikel yg bs bwt bangsa ni maju…..
    aku copi ya pak! buat makalah limbah….

  47. Maaf pak ,Saya ijin copy artikel ini untuk pengelolaan sampah di lingkungan saya,Untuk Promi nya berapa harganya dan untuk kapasitas seberapa banyak kompos.

    Terima kasih

    Denny

  48. Pingback: Makalah Tentang Kompos « Berbagi Tak Pernah Rugi

  49. Assalamualaikum.
    Maaf Pak, saya permisi untuk copy artikel Bapak dan nantinya akan saya pergunakan untuk pengelolaan sampah di lingkungan saya.
    Terima kasih

    Eka Gunawan
    Karawang

  50. permisi pak
    saya copy artikelnya untuk saya terapkan di
    lingkungan saya.
    trims

  51. sya mohon izin pak, sbg sumber parencaan usha saya ke depn…copy pak ya…
    trima kasih bayak pak…

  52. trima kasih atas ilmunya pak…
    mg2 dpt jadi plan bisnis ke depan yang baik buat kita…
    mhon ijin pak ya tuk dicopy…
    terima ksh…

  53. assalamualaikum..

    terima kasih pa atas ilmu yang disharing,,saya baru lulus dari kuliah jurusan teknik lingkungan dan bidang pengolahan sampah ini akan menjadi rencana saya untuk berwiraswasta…sekali lagi terima kasih dan bapak bersyukur karna dapat merasakan nikmatnya bisa menjadi orang yang berguna bagi masyarakat banyak disekitar bapak…

  54. mohon izin tuk copy juga… mudah2an bisa menjadi pencerahan tuk warga di Puri Pamulang

  55. idris wibiyanto

    MAKASIH YA SAYA INGIN MENYELAMATKAN LINGKUNGAN SAYA. SUKUR2 JADI PENGUSAHA SAMPAH. Amiin ya allah…. Pak sayaminta commentar saya dibalas ya. biar sama2 lancar barokah

    • idris wibiyanto

      moga – moga cita cita saya berhasil menjadi pengusaha yang sukses dibidang lingkungan. Amiin tolonng rekan – rekan dukung saya. I want hearing your reply. Dear saudara sebangsa senasib (indonesia)

      • Sampah adalah masalah umat manusia, tidak hanya masalah Indonesia saja, atau kota bandung saja. Barang siapa yang bisa menyelamatkan umat manusia dari sampah, dia akan menjadi pahlawan di dunia dan di akhirat.
        Tetap semangat dan sukses.

  56. boleh ngopi ya pak, karna aku ingin menerapkan di rumah. dan aku mau tanya gimana cara mendapatkan promi itu

  57. Yth. Pengelola,

    Mohon ijin untuk copy/paste artikel ini.
    karena saat ini kami juga sedang di pusingkan dengan pengelolaan sampah rumah tangga di lingkungan kami.
    Semoga dari artikel ini dapat memberikan berkah bagi warga dilingkungan kami dan menambah pahala bagi penulisnya, Amin….

  58. Assalam. Artikelnya sangat menarik. Izin copy ya, Pak. Nantinya akan dijadikan referensi karena saya dan teman-teman berencana untuk membuat program pengelolaan sampah rumah tangga. Kebetulan lokasinya juga di Bogor. Oh ya, saya dan teman-teman boleh survey ke kawasan Gerbang Empat gak, Pak? Kami ingin belajar dan membutuhkan arahan dari mereka yang sudah berpengalaman dalam bidang pengelolaan sampah. Terima kasih 🙂

    • Boleh saja, tempatnya bukan di gerbang empat, tapi di Gunung Batu, dekat pasar Gunung Batu. Kalau dari bogor arah ke Dramaga IPB. Tanya saja di dekat pasar itu. Jlnnya gang sempit. Atau tanya rumahnya Pak Djajat yg Anggota Dewan.

  59. terima kasih..
    wah, bisa di terapkan d rumah saya nih..

  60. assalamualaikum.wr.wb

    pakk saya maw tanya apakah ada pemanfaatan sampah non organik dimanfaatkan sebagai apa selain hanya dbakar, jika ada mohon petunjuk caranya, atau jika tidak mohon beritahu cara pengolahan sampah selain yang bapak tulis di atas, terima kasih, mohon peunjuknnya
    wasalamualaikum.wr.wb

    • Wassalamu’alaikum wr wb.
      Sampah non organik bisa dibagi tiga, 1) yang bisa dipakai lagi (reuse), bisa didaurulang (recycles), dan tidak bisa dipakai atau didaur ulang lagi. Kalau yang bisa dipakai dan didaur ulang, dipisahkan dan gunakan lagi. Ada banyak buku yang menerangkan bagaimana membuat kerajinan atau barang-barang dari sampah-sampah non organik. Coba cek di toko buku terdekat. Kalau yang bisa didaur ulang, dikumpulkan dan dijual lagi ke pabrik. Biasanya ini kerjaan para pemulung. Para pemulung lebih ahli dalam hal ini, mereka tahu mana sampah yang harganya mahal dan bisa dijual. Nah kalau yang tidak bisa diapa-apakan lagi ya…dibakar. Itu salah satu cara pemusnahannya. Pembakaran harus sempurna agar tidak menimbulkan pencemaran lain yang lebih parah.
      Wassalam.

  61. saya minta izin copy yah . . untuk makalah saya sebagai bahan perbandingan . . sumbernya akan saya masukkan situs anda

    terima kasih

  62. bagus banget tu, pak aku sudah pernah bikin pupuk kompos tapi didalam pupuk itu ada semacam hewan kecil, dan ak kasih ditanaman,tanamannya justru mati,,

    • Hewan-hewan kecil itu membantu proses pengomposan. Hewan-hewan kecil itu tidak menyerang tanaman. Kematian tanaman bukan karena hewan-hewan kecil itu. Kematian tanaman kemungkinan karena komposnya belum jadi. Jadi ketika ditambahkan ke tanaman, tanamannya jadi mati.

  63. bagi sampah yg.tdk dpt diolah sy setuju dibakar krn sy ada cara silahkan buka teknologitpa.blogspot.com atau buka inovasi pemusnah sampah dlanggu(mojokerto)alat yg.sgt.sederhana,praktis tanpa bhn bakar untuk sampah apapun basah/kering jadi abu,ditempat sy abunya banyak dimanfaatkan orang,pembuatan alat ini tdk dgn.beaya besar.

  64. assalamu’alaikum kang isroi.. moga sehat selalu
    kang saya mahasiswa yang lagi ngerjain TA dengan tema persampahan dikota bogor, saya kepingin banget nganalisis letas tps menggunakan teknik GIS, boleh gak saya ngobrol2 sama kang isroi, atau orang yang berpengalaman dalam bidang pengelolaan sampah yang baik…
    mudah-mudahan rencana saya bisa terwujud.

    • Wa’alaikum salam wr wb.
      Saya sebenarnya tinggal di Bogor, cuma saat ini sedang tidak menetap di bogor. Masalah sampah memang sangat komplek. Perlu diteliti dari banyak sisi.
      Semoga sukses penelitiannya.

  65. Pingback: Cerita Sampah, Masalah, dan Solusinya Bagian 2 | Berbagi Tak Pernah Rugi

  66. Pingback: Cerita Sampah, Masalah, dan Solusinya Bagian 4 | Berbagi Tak Pernah Rugi

  67. mksih pak ilmunya…. usaha bapak sungguh berarti sekali,,, semoga bapak tetap istiqamah dalam menjalankan bisnis mulia tersebut.. dan terus belajar demi perubahannn lebih baik dan lebih modern…..

  68. Pingback: Mengelola Sampah Rumah Tangga di Perkampungan/Perkotaan (via Berbagi Tak Pernah Rugi) « nuar.log

  69. makasih pa’ atas informasinya,,,
    bagus banget tuh idenya..

    saya jadi pengen kaya’ bapa’..

  70. mantap sekali infonya , terima kasih

  71. terima kasih infonya…
    saya baru mau memulai pengelolaan sampah diwilayah RT 03/08 Kp.muhara,Citeureup,Bogor. dengan sistym BANK SAMPAH. Yaitu dengan cara warga memisah-misahkan sampah organik dan non organik sebelum dibuang ke pembuangan sampah sementara, sampah yang telah dipisah2kan oleh warga dibawa ke Bank Sampah untuk di timbang dan dibeli dan seterusnya……..

  72. Pingback: Cerita Sampah, Masalah dan Solusinya Bagian 5 | Berbagi Tak Pernah Rugi

  73. pake tulisannya ya pak. bgus bwt diterapin

  74. Pingback: Mengelola Sampah Rumah Tangga di Perkampungan/Perkotaan « Forum OJT/Magang PT ARUN LNG

  75. woww..artikel yg sangant bermanfaat.kebetulan kami sedang bermasalah dengan sampah.ijin share ya pak.

  76. senang sekali bs menemukan blog ini. sungguh informatif. tp apakahpebakaran sampah non-organik yg tdk bs di daur ulang itu tidak menimbulkan masalah baru? misalnya, zat2 yg dihasilkan dr pembakaran baterai dpt mencemati udara dan meningkatkan global warming?

    • Sebenarnya pembakaran sampah sembarang bisa mengganggu lingkungan. Sampah seperti baterai tidak boleh dibuang sembarangan. Tertera di kemasannya, karena mengandung mercuri yang berbahaya untuk lingkungan. Namun, problemnya di Indonesia belum ada TPA yang menampung khusus baterai ini. Sampah baterai sebaiknya jangan dibuang di tempat sampah, dikumpulkan saja di tempat khusus dan dibuang di tempat khusus pula.

  77. Pingback: Pengomposan Sampah Kota Skala Besar untuk Pupuk Organik | Berbagi Tak Pernah Rugi

  78. Sangat menarik , tp semua harus ada kerja sama dengan warga, sdg warga sulit utk diberi pengertian, mungkin harus diawali dari saya dulu yaa. Terima kasih atas artikelnya dan saya berobsesi dpt mengajak warga utk mengelola dan mengolah sampah syukur2 bs meningkatkan pendapatan warga, semoga saya dapat mengaplikasikan artikel ini, mohon dukungan Pak Trims.

    • Selamat datang d blog saya, semoga bermanfaat.
      Memang yang paling sulit adalah mengajak warga untuk mulai mengolah sampahnya.
      Semoga berhasil dan sukses mengolah sampah.

  79. Pak Jajat, makalahnya bagus sekali dan sederhana shg bisa diterapkan pada masyarakat di daerah, bgmna cara memperoleh promi pak? ijin copas ya pak Jajat, hr nhn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s