Tag Archives: resensi

Catatan Buku: Sekolah Itu Candu

image


Baca catatan buku yang lain: BUKU


Buku ini terlupakan begitu lama. Saya membelinya beberapa tahun yang lalu di sebuah pameran buku. Sejak saya beli buku itu hanya memenuhi rak buku saja. Belum pernah saya baca. Tengah malam ini entah angin apa yang merayu saya, buku itu saya saya baca.

Suuueerrr…..ternyata buku itu buku yang bagus. Sungguh menyesal kenapa saya tidak membacanya dari dulu-dulu. Buku itu adalah kumpulan tulisan tentang kritik sistem pendidikan kita. Kumpulan tulisan aktivis pendidikan jaman dulu Roem Topatimasang.  Tulisan-tulisan yang bersikap kritis bahkan memberontak terhadap sistem pendidikan kita.

Tulisan-tulisannya renyah dan enak dibaca. Gaya penulisannya sederhana dan mencoba menghubungkan gagasan2 pendidikan yang melawan arus.

Meskipun tulisan2 itu dibuat dulu sekali ketika saya masih SD – SMP, tapi sistem pendidikan yang dia kritik masih tegak sampai sekarang. Meski selama beberapa periode pemerintahan sistem pendidikan kita gonta-ganti ‘acara’. Seperti halnya kurikulum 2013 yang benar2 baru. Guru-guru pada bingung, apalagi murid dan orang tua/wali murid. Istri saya saja sampai nyerocos menyerang metode tematik di kurikulum baru ini.

Beberapa tulisannya yang menarik adalah ketika menjelaskan akar kata dan asal muasal kata Sekolah. Ternyata dalam bahasa aslinya (latin) arti kata schola adalah waktu luang. Lalu ada sedikit ulasan tentang larangan siswi sekolah pakai jilbab. Kasus ini pernah heboh sepanjang tahun 1978-1983. Bahkan pass foto ijazah pun harus kelihatan telinganya. Kini siswi sekolah pakai jilbab adalah hal yang lumrah. Mungkin kasusnya mirip dengan polwan yang dilarang pakai jilbab yang kini ramai. Saya rasa dalam beberapa tahun ke depan akan banyak ditemui polwan dan kowad yang memakai jilbab.

Saya rasa buku ini perlu dibaca oleh pelaku dunia pendidikan kita, para guru, dosen, dan juga ‘pejabat yang berwenang’. Namun, berhati2 membacanya. Meski buku ini adalah buku kritik, Anda perlu kritis membacanya. Anda boleh saja sepaham atau tidak sepaham. Terserah pada diri Anda sendiri.

Para guru yang sudah membaca buku ini mungkin akan menata kembali cara mengajar mereka. Sekolah bukan wahana untuk ‘mencekoki’ murid. Sekolah adalah sarana mengisi waktu luang.

Selamat membaca.

Advertisements

Catatan Buku: Di Bawah Lindungan Ka’bah

image


Baca catatan buku yang lain: BUKU


Buku klasik ini saya temukan di perpustakaan keluarga milik Bapak Mertuaku. Sampul bukunya sudah hilang entah ke mana. Warna kertasnya juga sudah coklat. Tapi, isinya tetap menarik untuk dibaca.

Buku tipis setebal 84 halaman ini adalah salah satu karya sastrawan besar bangsa ini; Prof. Buya HAMKA. Cetakan pertama buku ini tahun 1938 dan buku ini adalah cetakan yang ke-12 tahun 1976. Sudah cetak ulang selama 38 tahun. Luar biasa. Bahkan mungkin ada cetakan terbaru dari buku ini.

Seingat saya, saya pernah membaca buku ini waktu SD dulu. Pinjam dari perpustakaan sekolahku; SD Inpres Cacaban 2. Jaman dulu belum ada ruangan khusus perpustakaan. Bukunya juga masih sedikit. Ketika jam istirahat buku-bukunya akan digelar di atas meja di depan ruang kantor sekolah. Anak-anak mengerumininya, termasuk aku.

Buku ini bercerita tentang kisah tragis anak manusia yang berakhir sedih. Sebuah kisah cinta yang tak sampai dan berakhir dengan kematian.

Meskipun saya sudah beberapa kali membaca buku ini. Kadang2 saya ulangi lagi. Ketika membacanya saya seperti kembali ke masa-masa silam. Sekolahku yang di bawah gunung sukorini seperti hadir kembali. Teman-teman kecilku dulu muncul di kepalaku.

Kalau Anda suka membaca buku cerita, buku ini sebaiknya tidak Anda lewatkan.
Selamat membaca.
Baca juga : Catatan Buku.

image

Catatan buku: Setan Angka; sebuah petualangan matematika

image
Buku “Setan Angka”; foto koleksi pribadi.


Baca catatan buku yang lain: BUKU


Buku cerita petualangan yang menarik karya Hans Magnus Enzensberger. Buku cerita ini bukan buku cerita biasa, tetapi cerita yang syarat dengan ‘palajaran matematika’.  Hans menulis cerita yang menjadikan pelajaran matematika sebagai petualangan yang mengasikkan.

Dari nama pengarangnya buku ini jelas buku terjemahan. Mengeja namanya bisa membuat lidah keseleo. Hans Magnus Enzensberger adalah penulis terkenal di Spanyol. Bukunya ini sangat terkenal dan sudah diterjemahkan ke berbagai bahasa. Di Jerman saja, konon, bukunya sudah laku 130rb exemplar.

Continue reading