Potensi Biomassa Lignoselulosa di Indonesia sebagai Bahan Baku Bioetanol:TANDAN KOSONG KELAPA SAWIT

pohon sawit

Kelapa Sawit


Potensi Biomassa Lignoselulosa di Indonesia sebagai Bahan Baku Bioetanol:JERAMI PADI


Download literatur tentang TKKS pdf



Sayangnya dalam kajian yang dilakukan oleh Kim & Dale (2004) tidak menyertakan limbah industri perkebunan dan kehutanan. Padahal jumlah limbah ini tidak sedikit. Aku hanya tahu sedikit tentang TKKS ini.

Saat ini Indonesia menjadi negera pengekspor CPO terbesar dan memiliki luas area perkebunan sawit terluas di dunia. Meskipun sebagian besar kebun sawit tersebut bukan milik WNI. Produksi CPO Indonesia tahun 2006 menurut Dirjenbun adalah sebesar 16,6 juta ton. Tahun 2007 kabarnya sudah mencapai 17 juta ton. Kita pakai data tahun 2006 saja, walaupun sedikit lama tetapi sudah dipublikasikan resmi. Jumlah pabrik kelapa sawit adalah sebanyak 350 pabrik. Sebagian besar pabrik berada di P. Sumatera (258 pabrik).

Waktu aku pergi ke Riau, pengusaha kelapa sawit di sana menceritakan bahwa luas area kelapa sawit saat ini paling luas ya..di Riau, demikian pula jumlah pabrik kelapa sawitnya. Tapi ada juga anlisa bahwa ke depan luas area kelapa sawit akan pindah ke P. Kalimantan, khususnya Kalimantan Timur. Pemprov Kaltim kabarnya merencanakan untuk membangun perkebunan kelapa sawit seluas 1 juta ha. Aku tidak punya data berapa realisanya saat ini.

Dalam proses produksi CPO, 1 ton Tandan Buah Segar (TBS) menghasilkan 200 kg CPO, limbah padat Tandan Kosong Kelapa sawit (TKKS) 250 kg dan 0,5 m3 LCPKS. Ini dihitung dari neraca PKS (lihat di sini). Jika dihitung dengan cara ini, maka diperkirakan jumlah TKKS tahun 2006 adalah sebanyak 20.75 juta ton. Misalkan kadar air TKKS ini adalah 50%, maka jumlah TKKS kering (OD) kira-kira 10.375 juta ton. Ini perhitungan pesimis.

Kandungan TKKS adalah 45.80% selulosa dan 26.00% hemiselulosa. Kembali ke perhitungan menurut Badger (2002) maka potensi bioetanol adalah sebesar 2,000 juta Liter. Jumlah yang tidak sedikit dan setara dengan 1446.984 liter bensin.

Aku tidak mendapatkan data CPO internasional dan luas areal kelapa sawitnya. Jika biomassa ini dihitung, aku yakin jumlahnya cukup besar dan sangat potensial sebagai bahan baku bioetanol.

Menurut pengalamanku TKKS sebih sulit dihidrolisis daripada jerami. Bentuk tandan yang cukup besar dan seratnya yang kuat membutuhkan energi yang lebih besar untuk mencacahnya. Tantangan-tantangan ini yang harus dihadapi. Sebuah penelitian yang dipublikasikan dari Malaysia menyebutkan bahwa untuk merubah TKKS menjadi xylosa diperlukan asam sangat kuat, melalui dua langkah proses, dan energi yang cukup besar. Proses ini rasanya tidak jauh berbeda untuk memproduksi gula dari TKKS.

Pengalamanku lama berkerja dalam penelitian kompos TKKS memberi inspirasi padaku untuk mengatasi hal ini. Saat ini aku sedang melakukan sebagian dari hipotesisku ini. Sejauh ini hasilnya cukup mengembirakan, meskipun belum benar-benar optimal. Kalau tersedia fasilitas yang cukup, dana yang cukup dan waktu yang cukup, aku yakin mimpiku bisa jadi kenyataan. Memang tidak mudah. Aku sudah gagal beberapa kali, bahan-bahan sudah mulai menipis, dana penelitian belum cair, bahan-bahan kimia apalagi.

Tantangan-tantangan ini tidak membuatku menyerah. Aku harus tetap fokus pada tujuan utamaku, yaitu membuat etanol dari TKKS. Fasilitas dan dana membantuku untuk mencari penjelasan atas fonomena yang ada. Data-data yang aku peroleh belum banyak. Namun dari data-data ini aku mencoba memperbaiki kesalahan-kesalahanku dan memperbaiki metode yang aku lakukan. Selangkah demi selangkah aku maju ke depan.


Referensi lihat di sini


Advertisements

6 responses to “Potensi Biomassa Lignoselulosa di Indonesia sebagai Bahan Baku Bioetanol:TANDAN KOSONG KELAPA SAWIT

  1. salam kenal, mas..
    saya tertarik dengan ulasan mas mengenai pemanfaat limbah sawit khususnya tandan kosong tuk bioethanol. saya juga saat ini lagi mencari literatur ttg sistem pengolah limbah PMS, untu menyelesaikan tugas akhir saya tentang manajemen limbah sawit khususnya limbah cair, kira-kira ada nggak literaturnya. mohon bantuannya
    terima kasih

  2. gusti setiavani

    Salam kenal pak, sudah sejauh mana penelitian bapak tentang pemanfatan limbah TKKS sebagai etanol?

  3. Pingback: links for 2010-03-23 « Berbagi Tak Pernah Rugi

  4. Pingback: Ngapain pemerintah menyiapkan lahan biomassa | Berbagi Tak Pernah Rugi

  5. Pingback: Selulosa Murni dari Tandan Kosong Kelapa Sawit (TKKS) | Berbagi Tak Pernah Rugi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s