Tag Archives: YouTube

Yusuf dan Teman Barunya; Belalang Sembah

Abim dari dulu memang suka dengan binatang (baca di link ini: Mengajarkan Anak tentang Alam dan Binatang). Dia paling jago kalau menangkap binatang dan tidak takut dengan binatang sejak kecil. Kali ini dia mendapatkan anak belalang sembah. Dia bawa pulang belalang sembah itu dan diberikan ke adiknya Yusuf. Yusuf senang sekali, karena dia punya teman baru; Belalang Sembah.

Ibrahim sedang mengamati belalang sentadu/sembah

Ibrahim sedang mengamati belalang sentadu/sembah (fotonya abim tahun 2008)

Mungkin menurun dari kakak-kakaknya, Yusuf juga suka dengan binatang. Yusuf lebih imaginatif daripada kakak-kakaknya dulu. Yusuf senang sekali dengan teman barunnya ini. Dia ajak ngobrol terus belalang sembahnya. Yusuf memcoba memberi makan belalang sembah itu dengan daun-daunan. Ya…tentu saja belalangnya tidak mau, karena dia makannya belalang kecil yang lain, bukan daun-daun.

kid and mantis

Yusuf has a new pat, a mantis.

Belalang sembah berbeda dengan belalang-belalang yang lain. Belalan sembah termasuk hewan yang pemberani. Dia tidak takut dengan manusia dan tidak mudah lari jika dipegang. Bahkan dia cenderung menurut dan diam saja kalau kita pegang-pegang. Karakter belalang sembah ini cocok untuk diajak bermain-main dengan anak kecil. Mungkin bisa juga jadi pembelajaran untuk anak-anak PAUD atau TK.

Belalang sembah itu diletakkan di pohon bonsai yang kami milikki. Dia diam saja di situ dan tidak mau pergi. Cuma kami masih binggung belalangnya mau dikasih makan apa ya…???? Kalau siang hari belalang sembah itu diletakkan di luar rumah. Biar belalangnya bisa mencari makan sendiri. Kalau malam belalangnya dimasukkan ke dalam rumah. Alhamdulillah, sudah beberapa hari ini belalangnya masih setia jadi temannya Yusuf.

kid and mantis

Yusuf play with his mantis

kid and mantis

kid and mantis

mantis

Mantis

Advertisements

Mengganti Media Tanaman Hias

Tanaman hias dalam pot akan tumbuh dan lama-kelamaan akarna akan memenuhi pot. Akarnya bisa menembus bagian bawah pot dan masuk ke tanah. Jika dibiarkan terus, tanah akan habis dan tanaman akan mulai kurus. Akhirnya bisa mati tanaman hias yang kita sayangi itu. Jika akar tanaman sudah mulai penuh, saatnya untuk menganti media tanahnya dengan yang baru dan mengganti potnya dengan pot yang sudah besar.

Media tanam yang dipakai tergantung pada jenis tanaman yang akan ditanam. Misalnya saja untuk tanaman kaktus, sebaiknya lebih banyak menggunakan pasir dan tanah saja. Tidak perlu diberi kompos, atau diberi sediki sekali. Kalau untuk tanaman suplir, sebainya menggunakan banyak kompos dan harus lembab Kalau untuk tanaman gantung, sebaiknya menggunakan media tanam yang ringan.

Kali ini Arroyan mencontohkan bagaimana mengganti media tanam tanaman sekulen yang akarnya sudah memenuhi pot. Caranya tidak sulit. Perlu hati-hati agar akarnya tidak rusak dan tanamannya tidak stress.

Selamat mencoba.

Menanam Biji Rambutan

Di depan rumah kami ada pohon rambutan. Buahnya manis banget, meski kulitnya masih hijau. Tahun lalu rambutan kami berbuah lebat. Kami bagi-bagikan ke tetangga-tetangga rumah. Tahun ini rambutannya berbuah sedikit. Kami menggumpulkan biji-biji rambutan tersebut. Sebagian kami semai dan kami tanam.

Arroyan suka menanam biji-biji rambutan ini. Caranya sangatlah mudah. Sebelumnya biji-bijian ini dikeringkan dahulu. Biji kering bisa disimpan dalam waktu yang cukup lama. Kalau mau ditanam biji-biji ini diletakkan di atas tanah yang gembur dan lembab. Dalam waktu beberapa hari biji-biji yang kita semai akan berkecambah. Jika daunnya sudah muncul dua lapis/dua payung. Tingginya kurang lebih 15 cm. Bibit ini dipindahkan ke pot yang lebih besar.

Arroyan menceritakan bagaimana cara dia memindahkan bibit-bibit ini. Potnya menggunakan gelas bekas minuman atau gelas bekas minuman apa saja. Bisa juga menggunakan tepat bekas PopMie atau mie gelas. Bisa juga menggunakan botol bekas air mineral yang dipotong. Terserah pakai apa saja boleh. Jangan lupa untuk memberi lubang pada dasar gelas-gelas ini. Lubang ini berfungsi untuk jalan air.

Bagian bawah pot diisi dengan pasir atau kerikil. Pasir dan kerikil ini berguna agar air lebih mudah untuk mengalir ke bawah melalui lubang-lubang yang sudah dibuat tadi. Kemudian diisi dengan media tanam sedikit saja. Media tanam yang digunakan adalah campuran dari tanah gembur, kompos, arang sekam, dan coco peat. Perbandinganya kira-kira satu satu.

Kemudian bibit diletakkan di dalam pot sambil diisi dengan tanah dengan hati-hati. Masukkan media tanam dengan hati-hati pula. Jangan sampai merusak akar-akarnya. Lakukan sampai tanahnya penuh menutupi seluruh leher akar. Tanah sedikit dipadatkan.

Jangan lupa untuk disiram. Secukupnya saja. Karena baru saja ditanam, letakkan pot tadi ditempat yang teduh dan cukup lembab. Bibit ini akan terus tumbuh besar. Jika ukurannya sudah kurang lebih 40cm. Bibit ini siap di tanam

Saat ini sedang musim rambutan dan durian. Kumpulkan saja bijinya dan ditanam.

Serangga Unik Berbentuk Seperti Ranting Pohon

Kami menemukan serangga yang unik, yaitu serangga yang bentuk tubuhnya sangat mirip dengan ranting pohon. Jika serangga ini hinggap di pohon cemara dia akan tersamarkan dan sulit dilihat oleh pemangsanya. Seekor serangga yang sangat unik. Beru pertama kali kami menemukan serangga ini.

Tanaman Unik Jenggot Musa atau Spanish moss (Tillandsia usneoides)

Keluarga kami suka menanam dan suka tanaman. Kalau ketemu tanaman yang unik pasti kami suka. Kali ini kami punya koleksi tanaman baru yang unik sekali, yaitu Jenggot Musa. Kami dapatkan dari Kebun Raya Cibodas. Di rumah kaca anggrek kami melihat tanaman menggantung yang bentuknya aneh. Saya tanya ke penjaganya, apakah ini tanaman lumut janggut (usnea). Penjaganya bilang: “Bukan, Pak. Ini Jenggot Musa, bukan usena.”

Ketika kuliah dulu, saya ingat sekali dengan usnea atau lumut janggut. Tanaman ini adalah simbiosis antara lumut dan alga dan morfiloginya seperti jenggot. Biasanya digunakan untuk tanaman herbal. Mirip banget bentuknya, cuma usnea tidak bisa panjang-panjang seperti Jenggot musa.

Tanaman jenggot musa bisa panjang sekali, bahkan bisa sampai beberapa meter panjangnya. Tanaman yang saya lihat panjangnya kurang lebih 2 meter dan rimbun sekali.
Continue reading

Insipirasi Pot Tanaman dari Barang Bekas

Kalau anda suka menanam dan suka berkebun. Anda bisa membuat pot tanaman yang cantik dari barang-barang bekas Anda. Video YouTube di atas bisa menjadi inspirasi membuat pot-pot tanaman yang cantik dengan menggunakan barang-barang bekas.

Silahkan dicoba.

Jangan Buang Sampah Sembarangan

Jangan buang sampah sembarangan, meski hanya secuil bungkus permen. Kalau orang satu kota buang bungkus permen sembarangan akan ada jutaan bungkus permen. Menumpuk dan jadi masalah bagi semua orang.
BUANGLAH SAMPAH PADA TEMPATNYA.

Jangan Sombong, Kita Hanya Debu Alam Raya

Banyak orang yang sombong karena hartanya, kekuatannya, kepintarannya, kecerdasannya, keturunannya, kecantikannya dan lain-lain. Padahal, apalah kita ini. Manusia hanyalah secuil atom atau lebih kecil dari itu dari kebesaran alam ciptaan Ilahi.

Jangan Sombong. Jangan pernah sombong.

Pemanfaatan Botol Bekas Air Mineral untuk Kerajinan

Botol bekas bisa dimanfaatan untuk berbagai macam kegunaan, selain sebagai pot tanaman. Salah satunya adalah dipakai sebagai bahan sapu, sikat. Caranya cukup sederhana seperti yang ditunjukkan pada video di atas. Pertama botol plastik dijadikan serat terlebih dahulu. Kemudian baru digunakan sebagai bulu sikat/sapu.

Pemanfaatan Kompos dari Sampah Organik untuk Kebun Rumahan

Sampah organik rumah tangga bisa dibuat kompos dengan teknik yang sederhana dan murah. Pupuk kompos yang dihasilkan dimanfaatkan sebagai media tanam, misalnya untuk tanaman sayuran, tanaman buah-buahan dan tanaman hias. Untuk tempat penanaman bisa memanfaatkan botol bekas air mineral atau botol-botol bekas lainnya. Lokasinya pun bisa memanfaatkan sisa lahan pekarangan yang ada. Meskipun sempit, lahan kosong ini bisa menghasilkan sayuran atau buah-buah. Keunggulan lainnya adalah tanaman ini dibudidayakan secara organik, sehingga produk sayuran yang dihasilkan juga organik. Sayuran organik lebih sehat dan lebih aman bagi kesehatan.