Tag Archives: portrait

Tip Fotografi: Mengolah Portrait dengan LRMobile

image

Portrait Yusuf diolah dengan Lightroom Mobile

Memotret dalam kondisi low light dengan kamera HP susah-susah gampang. Dengan sedikit ketelatenan dan diolah dengan Lightroom Mobile, foto portrait bisa dibuat menjadi lebih menarik. Foto portrait Yusuf ini contohnya.

Foto ini saya ambil sekitar pukul 1 dini hari. Yusuf belum tidur dan asik melihat film  larva  di YouTube. Lampu kamar dimatikan agar dia segera tidur. Saya lihat cahaya iPad menerangi wajah Yusuf dan terlihat artistik. Saya segera ambil fotonya. Posisinya agak sulit dan Yusuf tidak mau diarahkan.

Continue reading

Advertisements

Fotografi Portrait

Fotografi portrait http://isroi.com

Fotografi portrait
http://isroi.com

Fotografi asik dengan kamera saku

Buku Fotografi Asik dengan Kamera Saku

Di halaman Wikipedia, fotografi portret (portrait) didefinisikan sebagai fotografi dari orang atau sekelompok orang yang menampilkan ekspresi, personaliti/karakter, dan mood/emosi dari subjek yang difoto. Memotret orang susah-susah gampang. Tantangan memotret orang adalah bagaimana bisa menangkap ‘mood’ subjek tersebut.

Untuk memotret orang saya lebih suka menggunakan lensa normal (35mm atau 50mm) dengan bukaan rana yang lebar, sedangkan kecepatan rananya menyesuaikan pengaturan sebelumnya. Pengaturan ini cukup membuat Dof (deep of field) yang sempit, sehingga latar belakang subjek foto bisa dibuat sedikit kabur. Karena saya tidak punya perlengkapan lighting, semua foto saya hanya mengandalkan cahaya alami atau cahaya dari lampu biasa. Bahkan saya sangat jarang menggunakan lampu flash bawaan kamera. Cahaya yang saya suka adalah cahaya matahari. Terutama cahaya matahari yang menerobos lewat jendela atau pintu di pagi atau sore hari. Cahaya matahari ini lebih terkesan ‘lembut’. Saya juga lebih suka cahaya yang berasal dari sisi samping subjek. Arah cahaya ini akan membentuk profil wajah.

Bagian yang lebih menantang lagi adalah bagaimana mendapatkan sudut pemotretan yang tepat agar ekspresi, mood, dan karakternya bisa menonjol dalam foto. Biasanya saya mencoba berbagai macam sudut pengambilan gambar dan memotret berkali-kali sampai diperoleh foto yang diinginkan.

Dalam beberapa kasus, saya hanya bisa memotret sekali dengan persiapan yang ala kadarnya. Namun, dengan sedikit kejelian, dan kalau beruntung bisa diperoleh gambar yang cukup bagus. Contohnya fotonya Keke, keponakan saya, yang saya foto cuma beberapa kali; fotonya Ahmad, orang arab, yang saya foto cuma sekali di dalam tram; lalu fotonya Mbah Kakung yang saya foto cuma sekali juga.

Fotografi portrait http://isroi.com

Fotografi portrait
http://isroi.com

Fotografi portrait http://isroi.com

Fotografi portrait
http://isroi.com

Fotografi portrait http://isroi.com

LG
Fotografi portrait
http://isroi.com

Fotografi portrait http://isroi.com

Bu Dhe Utiek
Fotografi portrait
http://isroi.com

Fotografi portrait http://isroi.com

Pak Dhe Muslim
Fotografi portrait
http://isroi.com

Fotografi portrait http://isroi.com

Rochmat Supraba
Fotografi portrait
http://isroi.com


Continue reading

A little pieces og my memories in Guthenberg, Sweden. Vol. 1. Faces.

Fotografi asik dengan kamera saku

Buku Fotografi Asik dengan Kamera Saku

Memotret Portrait dengan Kamera Saku


Fotografi asik dengan kamera saku

Buku Fotografi Asik dengan Kamera Saku

Tulisan ini adalah seri tulisan saya tentang belajar fotografi dengan menggunakan kamera saku, compact camera, atau kamera kecin lainnya yang non DSLR. Silahkan lihat seri tulisan yang lain di link ini: Fotografi dengan Kamera Saku.


Fotografi kamera saku portrait

Fotografi portrait sudah menjadi objek fotografi sejak dulu kala. Portrait adalah foto orang atau sekelompok orang yang menampilkan emosi, kepribadian, ekspresi, ‘mood’, atau budaya/kulture dari orang yang difoto. Focus fotofrafi ini adalah orang atau sekelompok orang, bisa sebagian atau seluruh tubuh, dan bisa juga dengan lingkungan sekitarnya. Kini saatnya mencoba mode Portrait atau Close-up yang ada di kamera saku Anda. Jika memotret orang dalam jarak yang cukup dekat, gunakan Mode Close-up, jika jaraknya cukup jauh atau sekelompok orang, gunakan mode Portrait.

Memotret orang perlu seni tersendiri, karena memotret orang tidak bisa sembarangan dan gampang-gampang susah. Orang yang akan kita foto bisa anggota keluarga, teman, orang yang datang ke pesta, atau bahkan orang yang tidak kita kenal sama sekali. Sebelum memotret temukan dan kenali apa yang paling menarik dari orang atau sekelompok orang ini. Misalkan foto Abim di halaman samping ini yang difoto oleh Umminya dengan kamera HP LG GW300. Abim sedang menunggu waktu masuk sekolah. Suasana sekolah masih sepi, Abim terlihat sedih dan kesepian. Dia bersandar di pintu masuk kelasnya. Cahaya dari halaman menerangi sisi kanan wajahnya, dan pendaran cahaya dari jendela sedikit menerangi sisi kiri wajahnya. Pencahayaan ini menambah kesan kuat kesedihannya. Ditambah lagi dengan sorot matanya yang sendu. Umminya bertanya, “Abim kenapa?”. “Abim rindu Abi”, jawabnya lirih.
Continue reading

Andi, Apache Barber Shop

Andi, Apache Barber Shop

Namanya Andi, owner merangkap tukang cukur dari tempat Potong Rambut APACHE. Lokasinya njlempit di gg Jetis Magersari, Magelang. Luas tempatnya hanya 1 x 2 meter, nempel di rumah orang. Tempat cukur ini dihiasi pernak-pernik indian Apache. Maklum si empunya tempat cukur ngefans berat sama suku Indian ini. Pagar depan dibuat dari belahan-belahan kayu dan diatur sangat artistik. Menambah kesan kuat nuansa indiannya. Saking ngefannya, motor vespa kesayangannya pun dihias bak motor Indian. Tengkorak sapi besar bertengger seram di muka vespa yang sudah di-modif habis-habisan itu.

Di depan kios mungil ini juga dihiasi dengan tulisan-tulisan religius. Tulisan-tulisan tentang kematian, neraka, dan dosa. Tuisan-tulisan yang mengingatkan dan menyadarkan orang-orang yang membacanya akan akhir kehidupan ini. Ada juga , foto-foto dari potongan majalah dan komik religi. Selain itu, cukur di tempat ini diiringi dengan alunan sholawat dari Sulis dan lagu-lagu religi lainnya.

Meskipun tempatnya njlempit, tapi langganan tempat cukur ini banyak. Rasanya tempat ini tidak pernah sepi pelanggan. Selain karena nuansanya yang unik, hasil cukuran Andi rapi. Pelanggan puas dengan hasil ketrampilan tanggannya. Selain itu ongkos cukur tempat ini sangat-sangat murah. HANYA RP 4000. Harga ini tidak berubah sejak 5 atau 6 tahun yang lalu. Bisa dibandingkan dengan ongkos cukur di tempat lain. Ongkos cukur di tempat lain Rp. 8000 – Rp. 15.000, klo di salon jauh lebih tinggi lagi. Apalagi kalau dibandingkan dengan di luar negeri….jauh banget. Ongkos klippning (cukur) di tempat cukur dekat apartemen saya paling murah > Rp. 100rb.

Portrait of Keke

Portrait of keke
Lebaran tahun ini seperti lebaran tahun-tahun sebelumnya. Seluruh anggota keluarga berkumpul di rumah eyang, termasuk kami sekeluarga, saudara ipar, sepupu, dan keponakan-keponakan. Saya yang memang suka motrat-motret kebagian tugas mendokumentasikan acara keluarga. Termasuk membuat foto keluarga besar, keluarga saudara-saudara, dan juga portrait orang-per orang.

Belasan wajah sudah saya foto satu per satu. Ada satu keponakanku yang memiliki ‘wajah fotogenik’. Saudara saya ini memiliki anak dengan nama panggilan yang cukup unik. Anak terbesar panggilannya KAKA, adiknya yang nomor dua KIKI, dan yang nomor ketiga panggilannya KEKE. Entah kalau ada adiknya lagi mungkin panggilannya KUKU….:-).

KEKE, anak perempuan, baru kelas 5 SD dan bersekolah di kecamatan yang suka disebut oleh Si Tukul Arwana: RANDU BLATUNG. Nama desa yang sedikit unik dan lucu. Keke sedikit pemalu, perlu waktu bagi saya untuk mendapatkan foto ekspresi yang menarik. Ketika acara foto-foto sudah selesai, saya lihat dia tampak gembira dan ceria sekali. Tidak saya sia-siakan moment ini. Saya set kamera saya dan saya minta dia untuk berpose sedikit. Saya foto dengan jarak cukup dekat, cuma sekitar 30 sentian dari depannya. Saya foto berkali-kali sampai saya dapatkan ekspresinya yang paling menarik.

Continue reading

Portrait Photography by Loreta Lux

Loretta LuxPortrait photography mungkin salah satu objek fotofrafi yang banyak digemari. Selalu ada yang menarik dan menantang ketika memotret wajah orang. Ada karakter yang terpancar dari setiap wajah yang dipotret. Ada pesan di balik raut mukanya. Photographer-photographer besar juga banyak mengambil foto portrait (potret). Seperti sang maestro Henri Cartier-Bersson (HBC). Banyak potret yang dibuat oleh HBC, banyak diantaranya yang jadi iconik. Atau foto Mother Migran-nya Dorothea Lange yang legendaris. Atau fotonya Afgan Girl (Sharbat Gula) oleh Steve McCurry. Sorot mata Sharbat Gula menceritakan kepedihan dan kemarahan. Kadang-kadang saya juga memotret foto teman-teman atau orang di sekitar saya, bisa dilihat di link ini: Portrait of My Colleagues atau di album FB saya: Portrait.

Henri Cartier-Bresson
Erza Pound, Henri Cartier-Bresson

Mother Migran, Dorothea Lange
Mother Migran, Dorothea Lange

Sharbat Gula by Steve McCurry
Afgan Girl (Sharbat Gula) by Steve McCurry.

Namun, kalau menikmati potreat yang dibuat oleh Loretta Lux terasa beda dengan potreat-potret klasik. Loretta Lux salah satu fotografer komteporer yang mengkhususkan diri memotreat Portrait Photo. Potret-potret Loretta Lux seperti potret dari dunia mimpi. Wajah anak-anak yang polos, warna-warna yang lembut, dan ada bayangan seperti dari dunia imajinasi. Wajah-wajah itu terlihat polos dan membawa kita kembali ke masa-masa kanak-kanak.

Self Portrait, Loretta Lux
Self Portrait, Loretta Lux
Continue reading