Tag Archives: Literatur

Studi Literatur dengan Google Schoolar

Google Schoolar untuk Pencarian Jurnal Ilmiah

Google memiliki fasilitas khusus untuk melakukan pencarian literatur-literatur ilmiah, namanya Google Schoolar. Dengan menggunakan Google Schoolar pencarian dan studi literatur jurnal-jurnal ilmiah menjadi sangat mudah dan menyenangkan. Saya mengalami jaman-jaman sebelum Google lahir, mencari literatur apalagi full papernya sungguh sulit sekali. Beruntunglah generasi sekarang yang menikmati kemudahan ini. Saya ingin berbagi dengan pengunjung blog ini tentang pengalaman melakukan studi literatur dengan menggunakan Google Schoolar.

Sebelum dilanjutkan, dalam melakukan studi literatur atau studi pustaka ini, saya menggunakan juga aplikasi manajemen literatur Mendeley. Ada banyak aplikasi manajemen literatur yang lain, seperti: Endnote, Zotero, JabRef dan lain-lainnya. Silahkan, Anda pilih menggunakan aplikasi yang Anda sukai. Anda sebaiknya sudah terbiasa menggunakan aplikasi ini, karena akan saya jelaskan secara singkat saja. Silahkan baca di link berikut ini untuk aplikasi manajemen literatur.

Mengapa perlu melakukan studi literatur dan studi pustaka?

Studi literatur ini sangat penting dilakukan sebelum melakukan penelitian. Baik untuk penelitian skripsi, thesis, disertasi atau pun penelitian-penelitian lanjut lainnya. Studi literatur menjadi pijakan awal sebelum melakukan penelitian. Studi literatur bisa digunakan untuk pencarian ide-ide penelitian, kebaruan penelitian, mempertajam ide, mencari metode yang cocok, atau bahkan untuk melakukan ATM (Amati, Tiru, Modifikasi). Jujur saja, tidak ada penelitian yang benar-benar baru 100%, selalu ada irisan dan duplikasi. Yang penting adalah dalam melakukan penelitian tidak boleh menjiplak, plagiat atau mengulang mentah-mentah penelitian yang sudah ada.

Studi pustaka ini juga bisa digunakan ketika menulis sebuah tulisah ilmiah, baik itu menulis skripsi, thesis, disertasi, makalah seminar, artikel ilmiah atau pun laporan penelitian. Studi literatur ini juga bisa digunakan untuk membuat proposal penelitian.


Artikel penting lainnya bisa dilihat di link ini:
Artikel ilmiah gratis dari internet
Studi patent
– aplikasi manajemen referensi: Mendeley, Zotero, Jabref.
Daftar website penyedia artikel jurnal ilmiah gratis


Continue reading

Advertisements

Budidaya Jahe – Warintek Ristek


Baca juga:

Semuanya tentang Jahe
Pupuk Anorganik Khusus Jahe
Hormon/ZPT Giberelin untuk Jahe
Hormon/ZPT untuk Bibit Jahe
Hormon/ZPT untuk Menghambat Tunas Jahe
Penggunaan Mikroba Trichoderma sp untuk Tanaman Jahe


Fase-fase Pertumbuhan Jahe – updated

Ginger The Genus of ZingiberTulisan ini lanjutan dan update dari tulisan sebelumnya (baca di sini). Tulisan ini adalah cuplikan dari Buku Ginger The Genus of Zingiber dan bebeapa sumber journal lain. Sedangkan tulisan sebelumnya dari artikel Liujiu et al, 2010. Memahami fase-fase ini penting diketahui untuk para praktisi jahe, terutama untuk mengamati pertumbuhan tanamannya, mengatur pemupukan, dan kegiatan-kegiatan teknis budidaya lainnya.

fase pertumbuhan jahe

Fase-fase pertumbuhan jahe: (1) Fase pertunasan, (2) fase bibit, (3) fase pertumbuhan dan perkembangan, (4) fase rimpang tidur. Gambar dari buku Ginger The Genus of Zingiber

Menurut buku Ginger The Genus of Zingiber, fase pertumbuhan jahe bisa dibagi menjadi beberap fase/tahapan, yaitu: (1) fase pertunasan, (2) fase bibit, (3) fase pertumbuhan dan perkembangan, dan (5) fase rimpang tidur.


Panduan aplikasi pupuk anorganik khusus jahe
Pupuk Organik.Cair Khusus Jahe
Aplikasi hormon atau ZPT (zat pengatur tumbuh) Giberelin untuk meningkatkan produktivitas jahe


Fase Pertunasan

tunas jahe gajah

tunas jahe gajah yang sedang berkecambah.

Fase pertunasan dimulai ketika tunas tidur mulai ‘bangun dari tidurnya’ samnpai mulai terbuka daun yang pertama. Para penjual bibit jahe sudah terbiasa dengan fase ini. Rimpang jahe segar tidak bisa langsung ditanam dan bisa bertunas sendiri, tetapi rimpang jahe tua perlu ‘ditidurkan’ dulu alias didormankan. Kalau tidak ditidurkan dulu pertumbuhan tunas tidak bisa maksimal. Rimpang yang digunakan sebagai tunas juga mesti rimpang tua yang umurnya >8 – 10 bulan. Hati-hati dengan penjual bibit nakal yang menggunakan rimpang konsumsi/rimpang muda untuk bibit jahe. Hanya karena ingin dapat harga jual yang lebih mahal, rimpang muda dipaksakan jadi bibit jahe. Jelas tidak akan bisa maksimal pertumbuhan tunasnya.

Pada fase dorman alias tidur ini, tunas akan ‘bersemedi’ dan bersiap-siap untuk menjelma menjadi tanaman jahe. Untuk merangsang pertumbuhan jahe beberapa penelitian sudah dilakukan dengan menggunakan hormon organik atau zpt. Aplikasi hormon bisa mempercepat proses pertunasan, meningkatkan jumlah dan kualitas tunas jahe. ZPT diaplikasikan pada saat awal pemeraman dengan konsentrasi tinggi. Temperatur dan pH pemeraman juga berpengaruh terhadap kualitas tunas jahe. Insya Allah akan saya bahas di tempat lain.

Proses pertumbuhan tunas jahe

Proses pertumbuhan tunas jahe. Foto dari buku Ginger The Genus of Zingiber

Continue reading

Permentan No. 70 Tahun 2011 Tentang Pupuk Organik, Pupuk Hayati dan Pembenah Tanah – Lengkap

Berikut ini adalah update untuk Permentan No. 70 Tahun 2011 Tentang Pupuk Organik, Pupuk Hayati dan Pembenah Tanah yang lengkap. Dokumen ini lengkap berserta lampiran-lampirannya, termasuk syarat pendaftaran, pentunjuk pengujian, baku mutu, dll.

Praktikum Agensia Hayati, Prof. Dr. Agus Kardinan

Informasi Teknis Biodiesel dari Kementrian ESDM

Link untuk mendownload file: Informasi teknis Biodiesel

Pretreatment dengan Phanerochaete chrysosporium dalam Hidrolisis Asam Encer Sludge Kertas

Buku saku hama, penyakit, dan hara pada tanaman padi

Petunjuk Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (PTT) Padi

Pupuk Kompos dari Limbah Kakao